apa sih target mereka

sebuah surat dari daerah yang sedang tumbuh pesat…

jadi apa maunya orang2 itu? aku ngeliatnya spy almamater dibubarin dan adik2 kita nggak dapet kerjaan supaya lowongan yg mustinya buat kita bisa mereka ambil alih. membungkus ambisi dengan mengatasnamakan moral dan rakyat bukan hal baru khan… permainan kelas eceran!!!
kenapa anak stm tawuran nggak diphoto lalu dipasang di koran tapi senior kita yang sudah divonis hrs menjalani pidana untuk kedua kalinya lewat berita, photo mereka dipasang di koran dan ditayangkan di tv, jelas terlihat ada agenda besar dibalik ini semua yaitu menciptakan krisis kepercayaan pada pemerintah, presiden sby kena fait accompli supaya ambil keputusan salah

dari ribuan alumni cuma beberapa yang bertindak jauh tapi arah meriam orang2 itu ditujukan ke kita semua tanpa pandang bulu seakan kita semua pembunuh keji

waspadai sisa2 komunisme yang suka akan adu domba dan pecah belah antar golongan dalam masyarakat! waspadai petualang2 politik yang halalkan segala cara!!!


  1. ” aku ngeliatnya spy almamater dibubarin dan adik2 kita nggak dapet kerjaan supaya lowongan yg mustinya buat kita bisa mereka ambil alih.”

    Mereka-mereka itu termasuk saya dong, tapi maaf saja ya mas-mas atau mbak-mbak, saya gak minat tuh buat jadi birokrat, saya sudah merasa nyaman dengan apa yang saya jalanin sekarang.

    Menjadi birokrat bukanlah suatu keputusan yang mutlak bagi diri saya pribadi, tetapi tidak tahu dengan mereka.

  2. “waspadai sisa2 komunisme yang suka akan adu domba dan pecah belah antar golongan dalam masyarakat! waspadai petualang2 politik yang halalkan segala cara!!!”

    waduh!! kok larinya ke komunis segala macem sih? kejauhan!! wah bener-bener deh. sakit jiwa semua!! pada ga bener otaknya!!!

  3. Roy

    Ternyata udah desperate nih adminnya. Sampe mensejajarkan IPDN ama STM.. Mas, kalo mau ambil analogi yang bagusan dikit dong. Dangkal banget sih otaknya. Gak usah jauh2 analisis politik segala deh. Otak anak IPDN gak bakal nyampe buat ngomongin politik.

  4. IPDN Mania

    Baca postingan ini makin membuktikan IPDN itu ga ada gunanya. Nulis udah kayak gitu, eh malah ngaitkan dengan komunis segala. Waspadalah..waspadalah… Bubarkan IPDN

  5. ini blog beneran dari pelajar/alumni IPDN kah?

    bagi yang sok ngaku putra/putri terbaik :

    “jadi apa maunya orang2 itu? aku ngeliatnya spy almamater dibubarin dan adik2 kita nggak dapet kerjaan supaya lowongan yg mustinya buat kita bisa mereka ambil alih. membungkus ambisi dengan mengatasnamakan moral dan rakyat bukan hal baru khan… permainan kelas eceran!!!”

    analisa yang sangat dangkal. kalau hanya ingin merebut pekerjaan kalian sih nggak usah susah-susah pakai gerakan moral. cukup bermodal fulus yang plus. gerakan moral ini datang dari masyarakat Indonesia yang muak melihat kearoganan kalian.

    “kenapa anak stm tawuran nggak diphoto lalu dipasang di koran tapi senior kita yang sudah divonis hrs menjalani pidana untuk kedua kalinya lewat berita, photo mereka dipasang di koran dan ditayangkan di tv, jelas terlihat ada agenda besar dibalik ini semua yaitu menciptakan krisis kepercayaan pada pemerintah, presiden sby kena fait accompli supaya ambil keputusan salah”

    lagi-lagi analisa yang dangkal dari putra/i terbaik ini. perkara anak stm tawuran kok dibawa-bawa. memang anak stm kadar keintelekannya sejajar dengan kalian (atau kalian downgrade saja jadi anak stm trus tawuran). memang semua hobi banget ya pakai teori konspirasi. semua dianggap akan menjatuhkan pemerintahan, agenda untuk mendongkel sby, dsb. presiden sby memang ambil keputusan salah dengan mempertahankan kalian!

    “dari ribuan alumni cuma beberapa yang bertindak jauh tapi arah meriam orang2 itu ditujukan ke kita semua tanpa pandang bulu seakan kita semua pembunuh keji”

    hal ini karena kalian sangat tertutup. belum tentu yang terlihat itu merupakan jumlah yang sebenarnya. kebetulan saja ada korban yang tewas. kalau tidak ada kejadian ini, tidak mustahil kekerasan-kekerasan yang terjadi ditutup rapat dan dimasukkan ke lemari besi.

    “waspadai sisa2 komunisme yang suka akan adu domba dan pecah belah antar golongan dalam masyarakat! waspadai petualang2 politik yang halalkan segala cara!!!”

    khas mindset orde baru yang pro status quo. mungkin dulu setiap tahun nggak absen nonton film g30s. nggak pernah membaca buku-buku dari gol. kiri indonesia dan luar negeri sehingga perspektifnya sempit sekali. mbok sekali-kali kalau browsing cari sumber-sumber tentang komunisme.

    *dari putra indonesia biasa-biasa saja

  6. For Admin IPDN mania :

    Saya cuma menganjurkan, kalau menulis sebuah conter-argument, tulislah dengan semangat PENCERAHAN dan PERBAIKAN. Bukan dengan semangat PEMBELAAN MEMBABI BUTA karena IPDN itu almamater anda.

    Ingat, apa yang ada sekarang menjadi opini publik karena ada KEMATIAN di Institusi Anda (IPDN). Anda tidak bisa melawan opini publik jika hanya mengeluh, memprotes, balas memaki, dan segudang pembelaan lain yang membuat orang lain lebih antipati terhadap anda.

    Dan nyawa itu mahal harganya. Bagi anda mungkin kematian itu hanyalah ekses dari sebuah pendidikan yang “sok keras”. Tapi nyawa, walaupun cuma 1, lebih berharga dari istitusi IPDN sekalipun. Jika anda masih mempunyai pikiran seperti itu, saya cuma mengingatkan anda tidak bisa melawan opini publik. Bahkan seorang Soeharto-pun terjungkal karena opini publik.

    Saya tunggu perbaikan obyektif dari anda, dan bukan opini-opini yang tidak berdasar dan menandakan anda (kalau benar seorang alumnus IPDN) tidak punya pertimbangan moral sama sekali.

    Saya sudah tulis opini ttg IPDN secara netral di
    http://fertobhades.wordpress.com/2007/04/15/tertawa-dan-ipdn/

    Saya percaya praja IPDN adalah manusia dengan hati nurani. Itu kalau anda mau mendengar hati nurani anda sendiri.

    Salam Perbaikan…. 🙂

  7. Kirana

    Aduhhhhh…
    ini sih bukan masalah lowongan pekerjaan ..
    Please deh !!
    Yang punya skill yang bertahan kali..
    lagian kita ga ada yang tertarik buat jadi calon2 koruptor !!
    MAAP DEHHHH

  8. IPDN MANIII....

    Klen smua tuh GOBLOK… SOK PATEN… SOK MILITER… GA PUNYA OTAK…. Jijik BGT dngr IPDN = Institut Pembunuh Dalam Negeri….

  9. stpdn-bangsat

    goblok bener neeh orang ya jelas anak stm tawuran ga d pasang fotonya…mereka itu sekolah pake biaya sendiri bangsat!!! bukan ndompleng uang rakyat!!!

  10. komunis?
    huahahahahaha…
    guyonan kesiangan yang sama sekali ndak lucu…
    maklum sih, ipdn kan produk orba

  11. luluk

    “waspadai sisa2 komunisme yang suka akan adu domba dan pecah belah antar golongan dalam masyarakat! waspadai petualang2 politik yang halalkan segala cara!!!”

    Hari gini??? masih ngomongin komunis? pecah belah antar golongan? Halooooo….cubak yah… emangnya Mas dan Mbak…masyarakat Indonesia tuh bego apa? Baca gak sih? Gaul gak sih? Diskusi gak sih sama berbagai macam orang??? Jangan-jangan katak dalam tempurung lagee..!?!?!? Begaul dong! Baca! Iiihh gemezzzz deh! Ginih nih kualitas pegawai negeri! yang katanya pemuda dan pemudi terbaik bangsa! Katanya terbaik? kok mikirnya kayak gini? Mo jadi apa??? Gak sudi ya punya pemimpin bangsa kayak gini!!

  12. siape adik lue!
    komunis? udah picik, goblog juga! reformasi pikiran sudah terjadi lama.. reformasi pemerintahan sudah dari 1998.. kemana aja sih?

  13. Savitri

    SUKA SUKA GUE DUNKS!

    HANYALAH DGN FISIK YG KUAT KITA BISA MENJADI BANGSA YG BESAR

    DALAM FISIK YG KUAT TERDAPAT SEMANGAT BAJA

    YG LEMAH WAJIB TERSISIH

    KORBAN JIWA ADALAH HAL BIASA

    ITU HANYA EKSES DARI YANG LEMAH

    YANG LEMAH LAYAK TERSINGKIR

    HIDUP IPDN…

  14. suck IPDN

    iyalah suka2 elo aja pecunnya IPDN nih si savitri… di forum kaskus dah disikat abis ni pecun.. kaga nyerah2.. maklumlahh dah di brainwash n sering digilir ama senior2 lakinya, cobalah senior anjing2 IPDN yang laen bantu jablay savitri ini di forum http://www.kaskus.us :fuck:
    ngemeng2 tarif elo di IPDN brapa shortnya?

    gue quote tulisan loe..dalam fisik kuat terdapat semangat baja..kontol!!!… fisik emang kuat pas masuk,utp tiap hari dipukul ulu hatinya, ditendang dada n kemaluannya, mampus jugalah tu junior2
    yg lemah layak tersingkir… elo kira elo di akabri ape?? lulusan elo bakalan maju ke medan peperangan yak? paling ntar bisanya korupsi, kontoll IPDN!!!

    MATILAH IPDN, BUBARIN AJAHH!!!!
    IDUPP ANJING2 IPDN n PECUN2 NYA anda layak dikebiri smuanya…. :fuck: :fuck:

  15. ika

    kekerasan apa ada hubungannya ama gawean kalian di kantor2 pemerintahan? nggak nyambung sama sekali, en kalian cuman menjalani pendidikan yang tidak terfokus. kalopun kalian lulus itu juga apa yakin otak kalian ada isinya (pernah baca gak kalo kelelahan fisik berbanding terbalik sama isi otak???? hah hah haaaah?!!!!), bukannya malah badan kalian tuh yang remuk redam? masuk oke keluarnya udah dedel duwel ya sami mawon boongnya. kalian akan membalasnya sama rakyat kalian en kalian cuman jadi pemimpin yang arogan dan menggunakan jalan kekerasan dan uang untuk keluar dari masalah, itu bahkan lebih pengecut ketimbang praja2 yang melarikan diri dari ‘ISTANA STPDN’ ;p

    Lagian emang cari duwit segitu sulitnya ya sampe harus ngorbanin nyawa??? kuaciaaan deh loooooooooo

  16. ika

    eh gampang banget ya mau jadi pembunuh tapi gak diadili? tinggal masuk ke STPDN aja bisa bunuh banyak orang tanpa rasa berdosa ..emang kalian TUHAN? HAH HAH HAAAAAH??!!!!??
    Kalo berani lawan tuh Chris Jon!! Baru ngomong kalo kalian kuwaat! Beraninya cuman sama junior! Lu kira ini hutan rimba?? Kayak gini kok mau dijadikan pemimpin2 Indonesia?? Mau jadi apa Indonesia kalo pemimpin2nya alumni STPDN??? Tersangka aja bisa jadi PNS?? Bayar pengacara 15 juta udah bebas dari hukuman??? Itu yang namanya PENGECUT!!!

  17. FuckOffSTPDN

    heh! kerjaan tuh gak cuman jadi PNS!! segitu rendahnya kita2 sampe mau ngambil kerjaan kalian??? amit amit jabang bayi!!! PNS bisa kaya cuman karena hasil korupsi! emang gaji kalian seberapa sih bangga amat ama kerjaan jadi PNS!! mau gimana2 juga swasta is da best! Kaya pun gak dicurigai!

  18. wahaahhaha manusia goblog.maunya bikin blog,publish tulisan-tulisan pembelaan.tapi apa daya,karena udah terlanjur goblog nulisnya pun goblog jg.hohohohoh

    makanya mas/mbak,kalau mau nulis pembelaan di blog.ya entar aja ya.tunggu sampai otak sampeyan nanti sembuh dari brainwash2 stpd/ipdn.baru sampeyan nulis blog.kekekekkekeke

  19. KONTOL IPDN

    hahahaha….emang cuci otak berlaku di ipdn
    buktinya kejahatan kaya gini di kampusnya dikaitkan sama komunis…..
    dasar otak kontol semua ipdn

  20. .. stupid blog ™ ..

  21. grandiosa12

    waktu reformasi 98, saya ingat kampus STPDN tidak menurunkan mahasiswanya ke jalan.. aksi dukungan saat itu cuma bikin reklame mendukung reformasi segede gaban di depan kampus di jalan raya jatinangor.. akhirnya reklame divandalisasi.. kalau mendukung reformasi hanya sebatas reklame sih.. gampang.. nah sekarang liat euforia pasca reformasi.. petantang petenteng lagi.. gaya ORBA lah..

  22. Kirana

    WOI SAVITRI
    YANG LEMAH WAJIB TERSISIH???

    MAKSUD LO APA????
    EMANG LO KUAT APA???

    SATU BANGSA UDAH BENCI LO SEMUA GITU MASIH BANGGA !!!!

    AMIT….AMIT….!!!!

    KORBAN JIWA ADALAH HAL BIASA…
    COBA LO YANG JADI KORBAN SANA !!!

  23. soto_kuali

    Ngaku putra putri terbaik bangsa… ampuuun deh prestasi lu lu apa si?? juara olimpiade apa?? juara marching band sedunia taon berapa?? MANA ALUMNI LU YG PUNYA TARING DAN MEMBANTU RAKYAT?? Mengatasnamakan putra/i terbaik… cie ciiie snob abis, blom ngapa2in ngaku yg terbaik … asal bisa baca tulis mah jadi camat juga bisa yang penting mah punya kejujuran… kalo dibilang lulusan ipdn tokcer dalam penguasaan manusia dan merendam demo rakyat bisa jadi si tapi rakyat demo itu karena camatnya korupsi. skr paham aku format studi di ipdn yaitu bagaimana korupsi dan merendam gejolaknya. makin ga mutu ni LP, pantes di eliminasi.

    Ngambil jatah kerjaan… lu pikir orang cerdas dan skill tinggi mau jadi camat doang??? pleaseee de. tapi jujur si iya mungkin ada yg mau ngambil jatah kalian yaitu anak2 lulusan SMK dan SMA…

    Komunis… lu ngerti ga si arti komunis, yg komunis itu elo2 pada, hidupnya kalian aza dalam tempurung. Berani snob tapi kancut ama BH boleh dibeliin rakyat, sewenang2 pula, menghabisi orang tapi pura2 bloon… komunis itu paham gagal ga bakal didengungkan dan diagungkan lagi ditanah air ini, hanya orang sebloon kalian ini yang masih bisa bilang komunis. Pake Pancasila aza megap2 begini apalagi pake komunis bisa 1×24 jam Indonesia lenyap dari peta dunia…

    @ savitri… Fisik kuat bangsa kuat yg tidak kuat Fisik tersingkir *mo jadi bodigat apa??, genital jg harus kuat *mo jadi gigolo/jablay gitu?? …ini semboyan ipdn, ini yang dididik dosen2 lu pada…. bener2 penghasil output yg busuk. eeeh jeng sav insav lah bahwa bangsa besar bukan berdasarkan fisik semata, bukan fisik dijadiin tolak ukur tapi MENTAL… tau mental ga, enggak kayaknya…orang ipdn ga punya mental kuat oleh sebab itu birokrat Indonesia dikenal buruk *lulusan ipdn*,eeeeh jgn samakan mental kuat dengan orang yg kuat dihajar bolak balik ya, sebab hanya orang dungu, nekat, hopeless dan tolol yg mau dipukul tanpa alasan yg masuk akal dan ga cerdas banget si bagaimana bisa mengabdi pada masyarakat kl badan2 you you aza dah pada rusak. mau argumen apa lagi jeng??

  24. ya ampun
    saya curiga bahwa di belakang blog ini bukan almamater ipdn….

  25. Saya ikutan quote komentarnya mba savitri di atas..

    “HANYALAH DGN FISIK YG KUAT KITA BISA MENJADI BANGSA YG BESAR”

    bangsa yang besar itu bangsa yang lebih pake otak bukan dengan otot.. jadi ipdn ini mau membesarkan bangsa dengan otot?? jaman sekarang ini bukan jamannya lagi pake otot.. memang nya negara2 besar sperti amerika dan jepang bisa besar berkat otot mereka?? cuma orang kolot dan barbar yang berpikiran sperti itu mbak..

  26. IPDN GOBLOK

    “waspadai sisa2 komunisme yang suka akan adu domba dan pecah belah antar golongan dalam masyarakat! waspadai petualang2 politik yang halalkan segala cara!!!”

    TERNYATA SELAIN BEGO, ORANG2 IPDN GOBLOOOOKJUGA YA…. (sama aja ya ? 😀 )
    BUANG2 DUIT NEGARA
    MATI AJA LU SEMUA

    OTAK KOSONG

    ANJING, BABI

  27. Ardi

    Jujur saja, IPDN memang isinya sampah. Seperti omongannya Faisal Basri. Kalau pinter sudah masuk UI, UGM, ITB dan sebagainya.

    Garbage In Garbage Out, ya jadinya begitu. Makanya udah bubarin aja. Wong isinya orang2 goblok se Indonesia dikumpulin gitu.

  28. Kaimana

    Dari Ribuan Alumni, hanya segelintir yang ketahuan mas.
    Sisanya dari yang gak ketahuan, polanya jauh lebih BEJAT dan GAK BERMORAL!
    SUDAH BUBAR SAJA

  29. rakyat

    bener2 goblok cara pengajaran IPDN.. hari gini masih main gebuk2an.. otak udang.. kagak punya otak.. nyawa manusia dianggap main2.. nggak ikut gebuk nggak gaul..
    udah dewasa kelakuan kayak cecurut..
    lulus jadi PNS.. kasus korupsi banyak dilakukan PNS..
    bubarin saja.. jangan ada lagi penerimaan murid baru..

  30. Jadul

    Emang terlatih untuk propaganda yah, terlatih untuk mukulin org yah, ngaku yang terbaik ? dengkul mu!
    Ga butuh jadi camat kalau tingkah dan pikirannya cetek kayak bgt, barang buangan,
    masak nyamain ama STM? kalau STM berantem masi fair terbuka, kalau ini temen sendiri dipukulin ga ngelawan, lutchu kan pikiran begini.
    Benar2 sampah, ada tdk ada piring nasimu, aku tak peduli aku pun tak mau, hanya tak tahan liat bobrok bokongmu dik, apalagi membayangkan besok2 dikau bakalan jd camat atawa aparat, kasian yang jadi rakyatmu yg harus bok layani, bisa2 jd penindas, koruptor, penghasut, penipu rakyat, sekalian bikin mafia dan triad ajah gmana ?
    busuk ya busuk.

  31. kemal

    WOIIIIIII …. KAMBING BANDOT…

    LAMA LAMA BENERAN PANAS GW NGELIAT OTAK DEBIL KALIAN ITU !!!!!

    PAKE BAWA BAWA KOMUNIS… KALIAN LEBIH KOMUNIS…

    KALIAN GA NYADAR… KALO KALIAN LEBIH TAKUT KEPADA SENIOR DARIPADA TUHAN!!!!

    TARGET SMUA BANGSA INDONESIA INI JELAS.. GA ADA LAGI YG DIPUKULIN DI IPDN.. GA ADA LAGI YG MATI DI IPDN!!!

    JELAS GA INI BUAT ELO HAH!!!!

  32. rakyat

    buat para junior IPDN yg masih waras.. cepat segera keluar sebelum dicuci otak dengan pendidikan sok Militer.. masih banyak sekolah2 yg bermoral daripada IPDN

  33. KALIIIAANNNNNNN… benar benar…HANYA MIKIRIN DIRI KALIAN, PEKERJAAN LAH, NASIB MASA DEPAN diri sendiri LAH, NGGA MIKIRIN TEMAN KALIAN YANG MATIII HARUS KAMI TERUS(masyarakat) YANG MIKIRIN.
    dasar otak ngga kreatif

  34. Riza

    Cuma bisa nahan marah dan geleng kepala sambil narik nafas panjang baca blog ini. Sepertinya para praja IPDN itu telinga sama hati nurani nya sudah terbalik semua sama apa yang kita anggap kebenaran.

    Cuma hendak merunut saja; IPDN/STPDN didirikan pada zaman Pak Rudini sebagai Mendagri, bertujuan memdidik calon PNS dan sebagai tentara cadangan kalau-kalau ada perang. Trus zaman berubah, orde baru tereformasi. Dan sayangnya tidak ada yang mengawasi sekolah PNS ini dengan gaya militernya. Jadilah mereka sipil yang kebablasan!!

    Adik-adik praja IPDN, coba anda bayangkan bagaimana perasaan orang tua, terutama Ibu, dari teman kalian Wahyu Hidayat, Cliff Muntu, dan korban meninggal lainnya. Tolong anda jawab dengan hati nurani anda. Tolong anda bayangkan kalau hal itu terjadi pada Ibu anda. Beliau yang sembilan bulan menahan sakit, membawa anda kesana kemari, melahirkan anda (saya yakin belum satupun dari anda yang melihat bagaimana Ibu/Istri anda melahirkan). Kemudian membesarkan anda, menyusui, menjaga anda kalau tidak bisa tidur karena sakit dimalam hari. Sampai besar dan kemudian mati dengan cara yang anda sebut sebagai sesuatu yang wajar dalam pembentukan fisik dan mental.

    Anda mungkin tahu kalau uang sekolah anda dibiayai dari uang pajak rakyat. Yang setiap hari naik KRL, berdesakan di Metromini, melawan bahaya diatas sepeda motor, bahkan dari para guru didaerah terpencil yang berjalan kaki menuju sekolah. Apakah anda tidak punya sedikit hati untuk memikirkan hal ini?

    Kembali lagi ya, STPDN/IPDN dididirikan untuk….mencetak PNS. Titik. Di militer sekolah semacam anda ini (yang dibiayai pajak) adalah Akabri. Untuk yang semi-militer itu SMU Taruna Nusantara. Sejauh ini saya tidak pernah mendengar ada berita kematian dari lembaga tersebut, baik dari Akabri (matra apapun!) juga SMU TarNus. Disana pembentukan fisik dan mental yang kuat dilakukan dengan memberikan kegiatan fisik, sekali lagi kegiatan fisik, bukan kontak fisik seperti para praja senior di IPDN. Apling banyak push-up, sit-up, guling-guling, ampe paling tinggi jungle survival. Tidak pernah ada pukulan, tendangan, hantaman siku, seperti yang anda-anda sekalian putra-putri terbaik bangsa (katanya) pertontonkan. Tolong otak anda mencatat, disekolah militer lho ya..

    Saya eneg melihat perilaku anda. Dan saya beruntung ketika lulus SMA dulu tidak pernah berfikir unutk masuk IPDN/STPDN. Kalau tidak mungkin saya juga sudah mati meninggalkan kelurga saya, membuat Ibu saya sedih, dan mungkin ikut mati menyusul saya karena kesedihannya.

    Adalah benar komentar yang berbunyi; bahwa anda praja IPDN lebih hina dari sperma anjing. Sudah tahu salah membuat orang meninggal tapi masih menganggap hal itu wajar. Sudah melihat kesalahan tapi malah ditutup-tutupi, menyanjung bahwa itu benar dan wajar…Ck..Ck..Ck…

    Tapi kita kembali lagi, anda praja IPDN sekarang sebetulnya tidak 100% salah. Yang salah adalah orang yang membentuk anda, senior anda, dosen anda, rektor anda, yang memang membiarkan hal seperti ini berlanjut dan berakar sampai korban berjatuhan (saya tidak menyalahkan Pak Rudini ya, tujuan beliau baik hanya saja interpretasi setelah beliau pergi dari IPDN saja yang salah).

    Jadi cuma ada satu kata, BUBARKAN IPDN!!! Karena sakitnya sudah terlalu kronis, sampai-sampai orang mati karena dipukuli dikatakan sesuatu yang wajar!!!

    Atau saya boleh usul? Kalau anda ingin membentuk fisik dan mental yang kuat, saya sarankan kepada anda semua untuk masuk kedaerah-daerah rawan, entah itu di Bandung, Jakarta, Medan, UjungPandang, Palembang, de le el. Berlakulah anda seperti anda berlaku pada junior anda di IPDN/STPDN disana. Saya jamin anda tidak akan berani. Kalaupun anda berani, nyawa anda akan segera melayang. Karena anda tak lebih dari segerombolan pembunuh yang banci, yang hanya berani kepada yang lemah, dengan dalih dan pakaian ’senioritas’.

    Atau kalau itu terlalu berat, cukuplah anda berpakaian seragam kebanggaan anda itu, berjalan di mal paling megah di Bandung (yang paling dekat dari Jatinagor) sekarang ini setelah anda membaca komentar saya. Kalau ini pun anda rasa terlalu berat, sebaiknya potong saja kemaluan anda dan berikan kepada anjing karena anda memang tidak layak untuk mengaku sebagai orang yang memiliki fisik dan mental yang kuat, putra-putri terbaik bangsa. Anda hanya kuat dan berani kepada yang lemah.

    Sungguh kasihan saya kepada anda praja IPDN.

    Semoga tulisan ini anda baca, dan anda renungi dengan hati nurani yang terdalam (bukan dengan nurani bentukan IPDN/STPDN).

    Salam.

  35. Theo

    jadi apa maunya orang2 itu? aku ngeliatnya spy almamater dibubarin dan adik2 kita nggak dapet kerjaan supaya lowongan yg mustinya buat kita bisa mereka ambil alih

    hah??? kaga salah nih…adek2 kalian sekarang bakalan selamat gak sampe lulus..itu aja dulu deh!! gimana mo kerja…wong dada-nya pada retak2 koq…bweeeek!!!

  36. sonny

    ambil alih lowongan lah.. fait accompli lah.. komunis lah.. ckckck..

    mikirnya gak usah jauh2 mas.. yg dangkal2 aja dulu, bisa apa enggak?
    contoh yg dangkal nih.. udah bertaun2 banyak praja yg meninggalnya ‘aneh’ tapi knp ditutup2i? kalo emang ngerasa “putra terbaik” bangsa, kenapa yg negatif2 gitu ditutupin?

    *sori ya gw asli eneg lo anak2 ipdn ngaku2 putra terbaik.. cuih!!!!!*

  37. alumni fisip

    COBA KITA BERFIKIR DENGAN AKAL SEHAT
    Masyarakat terus membutuhkan pelayanan birokrasi. pelayan birokrasi ini sudah digaji oleh negara, tetapi kenapa pelayan birokrasi ini tidak pernah bisa berhenti meminta-minta uang dari masyarakat yang butuh layananan birokrasi. kasarnya pelayan birokrasi ini terus-terusan memalak rakyat.
    kalausaja ada alternatif, masyarakat tidak perlu meminta pelayanan dari birokrasi, tapi tidak ada lembaga swasta yang profesional yang melayani kebutuhan KTP, pembuatan surat keterangan, pembuatan sertifikat tanah.
    siapa mereka yang terus memberi makan anak mereka dengan uang haram itu? mereka itu alumni dari mana? Memang ada masyarakat yang secara sukarela memberi uang kepada birokrat? tidak ada bung!
    setiap jumat mesjid di lembaga pemerintah selalu ramai, tapi siapa pelaku KKN di lembaga itu?
    kemana alumni stpdn atau ipdn yang pada jago jago itu? mungkinkah mereka berada di lembaga swasta profesional? tidak mungkin!
    seberapa banyak dari mereka itu yang kemudian menjadi pemalak uang rakyat.
    alumni tidak perlu insyar, karena pemahaman pemalakan dan KKN tidak beda dengan rejeki, uang hasil palakan dianggap rejeki. tapi lembaga negara seperti dpr, demonstrator bisa berjuang, dpr berhentilah terus menerus menyetujui pemberian anggara di depdagri buat membiayai ipdn, para pengunjuk rasa terus berjuang agar masyarakat tidak lagi dilayani oleh output perguruan tinggi yang mendidik kekerasan

  38. alumnus_ITB_anti_kekerasan

    Praja dan Alumnus APDN/STPDN/IPDN mengaku sebagai Putra-Putri terbaik bangsa ? Justru sejak tahun 1928 s.d. sekarang,, alumnus dan mahasiswa ITB lah yang disebut putra-putri terbaik bangsa.

    Kalian ini cuma orang-orang jaman feodalisme konservatif yang tidak mempunyai suatu logika disertai nurani untuk berpikir dan bertindak, dan lebih mementingkan otot karena menganggap dirinya kuat, padahal lemah apabila dihadapkan dengan kami.

    Kalian hanyalah sampah-sampah masyarakat yang tidak mempunyai kapasitas intelektual dan satbilitas emosi memadai dan gagal memasuki ITB, UI, UGM, IPB, Akmil, AAU, AAL, Akpol, STAN dan IIP.

    Kalian adalah korban-korban proyek penghamburan dana APBN yang dikumpulkan dari pajak rakyat dan kalian adalah orang-orang tersisihkan dari Sisdiknas.

    Kalian adalah calon-calon birokrat tingkat rendahan yang tidak memiliki jiwa kepemimpinan dan keteladanan, bukan tidak mungkin kalian adalah sumber utama kebobrokan negara ini.

    Kalian dengan mengagung-agungkan semangat juang dan disiplin, menindas adik-adik kalian sendiri tanpa perasaan, bayangkan apabila itu adalah adik kalian yang tewas.

    Jadi……

    Bubarkan IPDN secara berkala dalam beberapa tahun ke depan setelah semua Praja tingkat 1 dan 4 di dalamnya selesai menjalani perkuliahannya dan lulus, serta akhirnya digabung ke dalam IIP. Meniadakan penerimaan Praja baru sejak tahun 2007 seterusnya.

    Untuk Tuhan, Bangsa, dan Almamater.. Merdeka !

  39. miss X

    udah beberapa minggu ini, indonesia diramaikan oleh berita ttg IPDN. bukan berita positif tentunya…. melainkan berita negatif. berawal dari kematian madya praja Cliff Muntu… tiba2 aja… satu demi satu media melucuti keborokan di kampus yang disebut2 oleh penghuninya sebagai “kawah candradimuka” itu.

    sebagai bagian dari masyarakat jatinangor, praja IPDN bukan hal asing bagi saya. sejak 2-3 taun yang lalu, bukan hal asing juga kalo masyarakat sini rata2 antipati sama mereka. karena ke-belagu-an mereka, karena kekerasan di kampus mereka, karena kesan ga menyenangkan yang terlihat di diri mereka(hallo effect)….

    dan sekarang…. mereka makin terkucilkan. bahkan terhinakan, terhujat, tercaci maki, ternistakan….

    karena nila setitik, rusak susu sebelanga

    saya ga bermaksud ngebela mereka ato gimana.
    saya ga bermaksud ngedukung kekerasan di kampus mereka.
    saya ga bermaksud apa-apa.
    saya cuma miris aja ngeliat keadaan mereka.
    terpojok, terintimidasi…
    setiap orang ngeliat mereka dengan pandangan melecehkan, lalu mulai membicarakan mereka dengan kata2 yang kasar dan tidak pantas.
    saya melihat dan mendengar sendiri.
    sungguh, saya sangat miris.

    dan orang2 itu hanya bisa menghujat, menghina, melecehkan…
    seandainya mereka mau buka mata sedikiiiiitt saja…
    mereka akan tau kalo ga semua praja itu bejat.
    mereka akan tau kalo ga semua praja itu brengsek.
    please lah….STOP!
    jangan lagi hujat mereka.

    hari minggu kemarin, mereka melakukan acara sosial.
    dan http://www.detik.com memuat beritanya dengan judul “IPDN cari simpati”.
    ya ampun…trus kenapa?
    trus kenapa kalo mereka cari simpati?
    ga bisakah mereka dimaafkan?
    dikasih kesempatan?
    ga bisa?

    seakan2 orang2 yang menghina IPDN itu adalah orang paling suci di dunia.

    IPDN tidak harus dibubarkan.
    IPDN hanya butuh perbaikan yang menyeluruh.

    saya mendukung…. penghapusan kekerasan di IPDN.
    saya mendukung…. perbaikan di IPDN.
    tapi saya mengecam… orang2 yang berbicara seenak lobang pantat mereka ttg IPDN!!
    seenaknya menggeneralisasikan….
    seenaknya…!!!

    coba….
    seandainya kalian yang menghujat IPDN itu ada di posisi praja2 sekarang ini?
    apa rasanya????
    bayangkan????

    dasar kalian orang2 menyedihkan!!!

  40. for Miss X:

    situ pernah ngerasain nikmatnya free sex disana ya?
    atau pernah di-gang bang oleh praja2 senior?

    pantesss……………… demen ngomong lobang pantat 😀

  41. andrea

    mending lu pada nganggur semua. dari pada negara diurus sama orang2 bejat kyk kalian.
    preman2 kampung. ngurus adik kelas aja ga pada becus, mo ngurus negara.
    pantes pemerintah pada korup, lulusan situ semua ya?

  42. NN

    Miss X…..itulah suara rakyat,biarkan IPDN dan orang orangnya menikmati ganjarannya,dicaci,dimaki,dikucilkan,biar IPDN berseta jajaranya tahu bahwa Rakyat tidak suka dengan kebarbaran IPDN

    Mereka ada adalah dengan uang Rakyat,wajar klo rakyat kecewa dan protes dengan Hasil yang jauh panggang dari api,mereka yang senior seharusnya mengayomi,mengajari,menyayangi yang yunior sehingga tercipta keakrapan saling asah,asih,dan asuh…dan seharusya rektor,jajaran dosen beserta pengurus IPDN memberi tauladan yang baik karena akan berpengaruh bila mereka kelak jadi PNS…tapi apa yang mereka lakukan?

    mengenai perasaan mbak yang kasihan terhadap praja IPDN itu wajar tetapi lihatlah dan baca isi dari situs ini,tulisan tulisanya,dan wacana yang di sampaikan dan pembelaan yang membenarkan diri sendiri itulah yang membuat respon masarakat kian tak terkontrol.

    btw, saya ga setuju dengan pandangan mbak dengan KARENA NILA SETITIK RUSAK SUSU SEBELANGA….menurut saya ini bukan setitik lagi tapi dah membentuk peta kota dan wajar bila IPDN dan jajaranya mendapat komplin karena wahyu hidayat,cliff muntu dan korban yang meregang nyawa disana adalah yang katanya SETITIK itu.

    oya perlu diingat dah berapa tahun IPDN ada dan dah berapa orang yang meninggal.

  43. Terserah

    geblek banget sih…jelas2 STM itu tawuran…ya berantem gebuk2an,lah ini jelas2 “dikeroyok senior” ga bisa bales kok…ya mati lah…pantes kalo dibubarin..pake2 slogan putra putri terbaik bangsa lagi…yang namanya terbaik tuh selalu mengharumkan nama bangsa mas!!!!!! bukan nambah jelek…ABCD…capee deeehhh!!!

  44. ngomong opo to yoo… berebut jadi lurah, camat, kapan kayanya kalo nggak korupsi, ogah ah
    sekenario konspirasrimulat

  45. john petruci

    HALAH…KOK MENYAMAKAN DIRI DGN STM….STM TUH LEBIH JANTAN GOBLOG….BERANI HADAP2AN….FACE 2 FACE….NAH KALIAN…BERANINYA CUMA DARI SISI AJA….BERANI GA DIADU SATU LAWAN SATU….ATO JGN2 KALIAN TAKUT AMA ANAK STM…BERANI GA TAWUR AMA ANAK STM???…GW LBH SALUT AMA ANAK STM DARI PADA LOE….ANJING!!!!…ASU!!!…DANGKAL EMANG OTAK LOE…PANTES GA MASUK PTN…NYARI SEKOLAH GRATISAN…MENDING BEASISWA…INI DUIT RAKYAT LOE MAKAN…ANJING….ASU!!!…PANTES AJA LOE PADE JADI CAMAT…BLOM ADA TUH BERITANYA ALUMNI STPDN/IPDN JADI WALIKOTA ATO GUBERNUR….PANTES AJA LOE SEMUA JADI TRANTIB….JAGO MUKULIN SIH….GOBLOG….ANJING….ASU…..

  46. Sandal bejat

    Putra Putri terbaik bangsa????? APA NGGAK KATAK DALAM TEMPURUNG TUH ……

  47. Buday

    Itu perasaan mbak dan mas-mas aja udah ndak diterima PTN kok merasa pintar, jadi camat atau lurah mah gampang, makanya kalo ada ada tes masuk lurah atau camat kita tes otak mbak2 dan mas ini sama kita2 siapa yang bisa lolos. wong goblokm kok bisa jadi lurah atau camat

  48. Provocator

    hmm ..
    emang IPDN siswanya ngga punya naluri kemanusiaan.
    emang mau jadi tukang jagal kali yah alias premannya pemerintah ….
    yah udah loh kelaut aja menceburkan diri
    salam fuck u all

  49. Spiderman 3

    Lu smua anak2 IPDN kayanya ga pd diazanin wkt lhr ya?

  50. Pemuda Indonesia

    Hmmm ..
    Apa komentar ini sungguh dibaca para IPDN mania ?
    Sepertinya tidak .. karena dari bacaan opini-opini mereka dapat dipastikan mereka telah membentuk opini sendiri dan pembenaran diri sendiri. Tapi tidak ada salahnya komentar ini ditulis, mungkin untuk orang-orang yang masih terbuka hatinya.

    Dari sikap mental yang berusaha menutupi kesalahan yang dibuat oleh civitas akademika IPDN dengan berbagai alasan, seperti seharusnya pembenahan dari dalam, dan sebagainya serta sikap menyalahkan orang lain yang mengungkapkan kejujuran, dapat dipastikan tidak ada gunanya pendidikan yang diajarkan selama ini pada para civitas IPDN.

    Yang ada hanyalah pembodohan, kebohongan semu baik terhadap diri sendiri dan terhadap masyarakat. Beranggapan sebagai putra terbaik bangsa? dari mana datangnya pemikiran itu?

    Yang dilihat sekarang adalah civitas IPDN mencoba membela nama baik institusi. Ya, memang baik .. namun jika institusi itu salah, apa masih harus dibela? … institusi itu telah menyebabkan beberapa orang pemuda Indonesia mati .. mati sia-sia.

    Sekarang pertanyaanya .. anda itu putra terbaik bangsa atau putra terbaik institusi?

    Jelas sekali IPDN bukan institusi terbaik bangsa. Institusi mana yang menyebabkan jatuhnya korban berulang kali?
    Dan sungguh kalian bodoh jika menganggap itu hal kecil yang dibesar-besarkan .. nyawa manusia itu berharga.
    Jika kalian tidak bisa menghargai nyawa manusia, bagaimana bisa kalian menyatakan diri putra terbaik bangsa? Kebohongan semu yang kalian tanamkan dalam diri kalian sendiri.

    Sekarang … tentukan pilihan kalian … jika kalian memang mau disebut sebagai putra terbaik bangsa … apa kalian tetap membela institusi kalian yang rusak itu?

    Apalah artinya sebuah institusi .. jangan biarkan pikiran kalian terkotak-kotak dalam suatu wadah yang namanya institusi. Jadi lah pemuda indonesia yang mempunyai pikiran yang bebas, bijaksana, membela kebenaran tanpa memperhatikan suku, ras, agama, apalagi yang namanya institusi … karena kita ini sesama rakyat Indonesia.

    Membela yang benar karena itu memang benar, bukan karena kebenaran semu yang coba kalian tanamkan dalam hati kalian. Semoga hati kalian masih bisa terbuka untuk melihat yang benar.

    Sungguh sayang jika hati itu telah tertutup. Kalian dididik seharusnya utk menjadi pamong yang terbuka hatinya, peduli kepada masyarakat bukan peduli kepada institusi/golongan sendiri. Berpikiran terbukalah, sekali-kali belajar lah di tempat lain buka wawasan .. jangan beranggapan IPDN itu yang terhebat.
    Di atas langit masih ada langit.

  51. ian

    waduh kok tulisannya malah jadi ngelantur ?
    apa karena kebanyakan dipukulin dan ditendangin kali ya ???
    jadi pikirannya pada gak connect…

  52. hmm

    Nyawa Orang = Ekses??

    harga yang trlalu besar..
    semoga apa yang dipertaruhkan sepadan, bukan cuma sekedar keanggotaan Marching Band ato pengakuan senior..

    semoga emang buat bangsa yang lebih baik..
    (mencoba ber-postive thinking..)

  53. dryl

    YG SEKOLAH DI IPDN ITU ANAK DURHAKA SEMUA…ANAK HASIL HUBUNGAN GELAP, ANAK SELINGKUHAN, ANAK LONTE, ANAK HASIL SEX BEBAS, ANAK YG DI ABORSI TP GAGAL, ANAK YG MAK BABENYA AJA OGAH NGURUS.. MAKANYA DI TITIPIN DI IPDN. SO… ga usah sewot, ga usah heran, ga usah kaget liat perilaku mereka kaya gitu!!!! tul ga???????

  54. pika

    jadi apa maunya orang2 itu? aku ngeliatnya spy almamater dibubarin dan adik2 kita nggak dapet kerjaan supaya lowongan yg mustinya buat kita bisa mereka ambil alih. membungkus ambisi dengan mengatasnamakan moral dan rakyat bukan hal baru khan… permainan kelas eceran!!!
    kenapa anak stm tawuran nggak diphoto lalu dipasang di koran tapi senior kita yang sudah divonis hrs menjalani pidana untuk kedua kalinya lewat berita, photo mereka dipasang di koran dan ditayangkan di tv, jelas terlihat ada agenda besar dibalik ini semua yaitu menciptakan krisis kepercayaan pada pemerintah, presiden sby kena fait accompli supaya ambil keputusan salah

    DASAR ANJING!!ANAK STM MAH BUKAN PENGECUT KAYAK KALIAN,TAWURAN,DUEL SATU LAWAN SATU DOGOL,BUKANNYA DITUTUP MATANYA DAN ANTRI UNTUK DI PUKULI ITU NAMANYA TAI ANJING!!! PENGECUT BIADAB YANG TAKUT KELAPARAN KARENAS!! BUBARIN IPDN

  55. Cliff Muntu

    Seniorku tercinta….

    Hari demi hari telah kulalui di kampus IPDNku tercinta…
    Segala Caci maki & Cercaan telah kuterima…
    Pukulan demi pukulan juga telah kuterima…

    Semua itu kuterima demi harapan keluargaku…
    Semua itu keterima demi cinta pada keluarga & bangsaku…
    Tapi semua itu kuterima bukan untuk kalian seniorku…

    Impian tuk membahagiakan keluarga & bangsa telah lenyap..
    Kini ku telah terbujur kaku dgn luka mendalam lahir & bathin
    Telah puaskah kalian wahai seniorku???

    Kutunggu kalian di peradilan akhir…
    Semoga Tuhan memaafkan kalian…

  56. yaelah, bawa2 komunisme segala, gw yakin komunisme yg lo maksud plg cm G30s, makna komunisme secara global pasti lo masih buta.

  57. Mac Gyver

    woooiiii…..para junior2 ipdn (…..yg ud senior ga woooiiii – soalx otakx ud pade di-brainwash n ud terdoktrin bgt, ud suseh mo dirubah lg…) buka mata kalian, buka wawasan kalian, jangan ky katak dlm tempurung…dunia ini isinya ga cuma lingkungan kampus ipdn doank men!! di luar kampus lu juga ada kampus2 laen ada mahasiswa2 laen juga yg sama2 lg nuntut ilmu, jadi jng sekale2 merasa diri paling pinter se-jatinangor ato se-indonesia sekalian, bahkan sampe mencap orang laen sbg komunis..waa bahaya tu permaenan lu!! gmn nanti kl ud terjun d masyarakat yg kondisinya lebih heterogen n sulit dikontrol…so itu saran gw, banyak2 b’gaul donk dgn lingkungan sekitar biar pikiran lu ga picik, men!!

  58. Inu kencana

    ya alla. moga arwahmu bisa diterima dsisinya

  59. mas ini anti komunis ya? kawannya FPI dong
    makanya kelakuannya persis!

  60. cliff_muntu

    SAYA ADA DIBELAKANG KAMU, HADAPI SAYA SEKARANG!






%d blogger menyukai ini: