Hujan amarah dan angkara murka

Dinda,

Kutuliskan galau kami disini. Alangkah murahnya amarah di negeri ini. Kita ingat kata kakek almarhum,

“Jikalau kau merasa bukan penjahat, jangan meniru gunakan bahasa penjahat. Jikalau kau menduduh orang lain jahat, tapi kau gunakan seluruh isi kamus penjahat maka kau tiada beda dari mereka…”

Semua tanggapan yang ada disini seperti menjawab kegalauan kakek nan bijaksana itu. Jika kita memanglah penjahat tidak adalah sapa tegur pengingat yang lembut agar supaya kita segera dapatkan bukti bahwa mereka memang berbedadari kita, lebih baik daripada kita?

Memaki menyumpah mengancam bikin sate, ah alangkah mudahnya itu terucap tanpa mau tahu masalah yang sebenarnya…

Di negeri tercinta ini yang penting adalah marah duluan karena marah itu gratis tidak bayar, semua orang bisa, Dinda


  1. Eh, saya lain lho dengan orang2 yang dimaksud di tulisan itu 😉 Saya tau kok masalah sebenarnya:

    ADA (BANYAK) PRAJA MENINGGAL GARA-GARA “PEMBINAAN” DI IPDN, KAN?

  2. si Japri

    marah itu gratis, benar sekali.

    menganiaya orang sampe mati juga gratis !!

  3. thuyul

    wahai makhluk ipdn, gimane kalo nyang matii itu sodare ato adik elo, yang dari rumah sudah diharapkan masa depannya kelak akan baik, ternyata pulang jadi mayat? bayangin kalo sodare ato adik loe itu ditendangin /dihajar kayak penjahat sampe mati, loe mau mbacot apalagi? seberapa dalemnyakah doktrin membunuh itu tertanam di hati kalian, hah!!

  4. archon

    @Japri
    bukan gratis lagi..
    dijadiin asisten pejabat pula

  5. Rouza

    jah, sate lagi sate lagi….

    @ thuyul
    yakin banget tuh doktrin dah dalemmm banget tertanam….

  6. Ane

    Wah, alumni teladan yaa…. dah matiin brapa praja biar jadi alumni teladan

  7. Marah Gratis … hak rakyat dong … itukan duit rakyat yang kalian pake buat “PEMBINAAN” … aduuuh belajar tanggung jawab dong jadi orang, jangan mau lari dari masalah.

    Cara kalian membina sangat tidak manusiawi. Hak kami sebagai rakyat yang taat membayar pajak untuk mempertanyakan diapakan dan dikemanakan uang kami.

    Kalian sekolah disitu emang dibiayai siapa ?

    Kalian emang BADJINGAN !!! , rakyat yang memberikan amanat bagi kalian … malah dibohongi.

    WAPRES bertanya !!! pura-pura gag tahu juga.

    Pengadilan jalanan menunggu untuk menghukum kalian.

  8. zangetsu

    mau hack ah….. :p~

  9. tony

    nanya, emangnya gak boleh ya orang marah? kan orang berhak marah. apalagi yg dimarahin ndableg, udah berkali2 kejadian gak pernah berhasil memperbaiki diri secara internal, kurang dikasih kesempatan apa coba? menghilangkan nyawa orang itu kejahatan serius bung, baik sengaja maupun lalai, jangan dianggap main2. dan begitu kejahatan ini dilaporkan ke pihak berwajib untuk diperiksa kasusnya, yg melapor malah dianggap pengkhianat. sekarang saya tanya, mikirnya udah jernih belum sih, wahai ‘putra-putri terbaik bangsa indonesia’???

  10. rakyat

    contoh kuatnya arogansi senioritas adalah masih berlakunya KANDA >..

    sudahlah, kawan.. buang jauh2 LOGIKA & TERMONOLOGI itu..

  11. rakyat

    contoh kuatnya arogansi senioritas adalah masih berlakunya KANDA – DINDA..

    sudahlah, kawan.. buang jauh2 LOGIKA & TERMONOLOGI itu..

  12. Roy

    Aneh yah.. Kok berkali2 gw baca ada tulisan: “Hal kecil yang terlalu dibesar-besarkan?” Ada yang mati kok dibilang hal kecil yang dibesar-besarkan? Otak lu tuh di mana siiiihh??? Satu yang mati aja dah terlalu banyak. Ini bukan hal kecil bung!!!

  13. tony

    @Roy
    sepakat bung, apalagi kalo ngakunya umat beragama, orang yg masih beriman punya Tuhan. membunuh 1 orang manusia itu sama saja dengan membunuh seluruh umat manusia. coba tanya ke ahli2 fiqih.

  14. Emang udah rusak parah nih otaknya anak2 IPDN!!!

    Kasian amat dari kampung jauh2 ngarepin sekolah gratis dan bisa langsung kerja….. eh, malah dicuci otaknya sampe jadi robot-robot tolol!!

    SADAR WOI!!
    INTROSPEKSI WOI!!
    BERBENAH DIRI WOI!!

    …….

  15. Roy

    @tony
    berarti mereka gak berotak, gak takut Tuhan, tapi berkali2 ngomong punya bermartabat.. hahaha.. lebih lucu dari Tukul nih guyonannya. gimana kalo kita nanggap IPDN aja buat sunatan daripada naggap wayang?

  16. Memaki menyumpah mengancam bikin sate, ah alangkah mudahnya itu terucap tanpa mau tahu masalah yang sebenarnya…

    ah iya… jadi masalah sebenarnya itu yang bagaimana?
    masih mau mungkir bahwa kalian pembunuh?
    mau menyebut bahwa itu perlakuan oknum?
    oknum muncul karena sistem yang membentuknya. belajarlah bertanggungjawab hai anakmuda

  17. premanPengkolan

    IPDN harus tetap dibuka…
    Kami membutuhkan jasa kalian..
    Pelatihan kalian efektif..
    Chris John lewat…
    Ur The True Power Of Violence..

    SALAM GOLOK…!!!

  18. woi ngehe lu semua mencoba menjelek2kan IPDN ya
    asal lo tau aja ya IPDN itu adalah kampus DAMAI. Gak ada itu kekerasan. Kita mengajarkan KEDAMAIAN.

    Buat yang menghina2 IPDN lu gue gebukin sampe tewas trus gue suntikin formalin biar nyaho lu semua

  19. Roy

    Ngajarin kedamaian kok mau gebukin sampe tewas plus nyuntik formalin?

  20. para anjing2 IPDN…di mana kalian pengecut….

    mau ngajak bertarung 1 on 1 oke….

    mau debat di kaskus.us…

    kalian pilih ynag mana??

  21. Roy

    Bah mereka ber 2 gua sendiri aja masih gw ladenin!!!!!!

  22. definisi kedamaian versi mreka emang beda sama kita.
    calon camat aja ngaku putra terbaik bangsa. pantesan ngurus KTP banyak pungli-pungli gak jelasnya

  23. marah, gratis,,
    sekolah di IPDN, gratis,,
    nyiksa anak orang, gratis,,

    bikin sate,, bayar!!
    ngeblog, bayar,,

    nyawa orang,, GA BISA DIBAYAR!!!!!

  24. kaku

    GELUT JEUNG AING ANJING !!!! IPDN NGENTOT !

  25. YU SEZ :

    KAMI BUKAN PEMBUNUH BENGIS!

    Kasih sayang tanpa kekuatan adalah kelemahan
    Kekuatan tanpa kasih sayang adalah kezaliman

    AI SEZ :

    BADJINGAN !!! Kalian ini kok NDABLEG banget yah … rakyat bilang itu karena rakyat sayang sama kalian … kalian yang gag mau dibenerin !!!

    ANDJING !

  26. gw pengen ketemu ma yang punya blog ini. gw pengen ajak debat langsung. kalo di blog ini gw tau dia gak bakal berani nanggepin comment yang masuk

  27. Bukti_Nyata

    Eh Pleaseeeeeeeeeeee dehhh..
    Klo kalian tau kebenaran jangan ditutup-tutupin kenapa?
    kalian kan punya agama juga kaleee..

    aku tau kok ipdn kyk gimana
    aku ada sumber yang mengakui kebobrokan kampus kalian..!!
    dan itu dari bangsa kalian sendiri..!!

    tapi aku muji dia..
    setidaknya dia berani bicara keadaan yang sebenernya..
    dari pada diam menutupi kesalahan !!!

    INTROSPEKSI DONG

  28. nyawa aja digratisin kok di kampus kalian. kalo kita cuma tereak-tereak di sini, ga ngaruh. ya kan???

  29. IPDN Mania

    Orang marah kok salah, emang membunuh orang itu ga salah? Nendang orang jg ga salah? Kalo senior itu yang ditinju dan dipukuli, mau ga sih kalian?

  30. Biho

    udah membunuh dibayar lagi, lebih dari gratis itu.

  31. suck IPDN

    enak disini nih.. lebih manteb berdebatnya… :D:D banyak anjing2 IPDN drpd dikaskus cuman pecun savitri doank yg ngegongong

    sikat blehhh anjing2 IPDN… dah 37 nyawa yg ketahuan melayang tp ngga merasa bersalah senior2nya :fuck:

    wuanjing loh anjing2 IPDN

  32. Asy Syaikh

    Tidak semua praja ipdn buruk2.., buktinya..mereka masih ada yang masih mau ke masjid kampus..ya nggak? Coba anda bayangkan kalo sudah tidak ada yang mau kenal sama masjid lagi, bisa2 tuh kampus `dibledhug`!

    Saya pernah diceritain oleh salah seorang rekan saya, kalo senior emang punya `equivalent to full access` terhadap junior2nya. Dia, temen saya disuruh merhatiin ketika dia memanggil salah satu junior dan menyebutkan istilah “kancing”, yang berarti si junior harus mempersiapkan perutnya untuk dipukul. Boleh juga tuh!

    Saya, dulu pernah ikut beladiri, akan tetapi cara memukulnya nggak gitu2 amat, pake perasaan, nggak kayak yang di pelem..,dan nggak milih nendang/mukul deket tangga, emangnya senior berani tanggung jawab kalo kepala junior terbentur tangga? Pengecut sekali dia!

    Btw.., apakah junior tidak punya hak untuk memukul senior? Misalkan pas pasca opspek gitu.., atau yang lain? Bukankah di perkuliahan sudah tidak ada isilah senioritas?

    Saya bukannya memihak atau antipati terhadap praja2.., hanya saja, saya menginginkan kepada teman2 semuanya untuk tidak memberikan cap yang buruk kepada semua praja.

    Yang jelas, kita adalah satu bangsa, bangsa Indonesia. Sau negeri& negeri Indonesia!

    Janganlah kita kejam2 sama teman/rekan satu tanah air dengan kita.. apakah kita adalah kaum2 dungu yang hanya mengenal istilah `adu domba`? Kita mau disamain sama binantang yang memang secara fitrah nggak dikasih perasaan seperti halnya manusia?

    Ingat!! kita adalah khalifah di muka bumi, dan kepemimpinan kita nanti akan kita pertanggungjawabkan di akhirat sana.

    Jazaakallah..

  33. Kaimana

    UNTUK Membasmi Penjahat yang gak ketolong lagi jahatnya, tentu gak bisa pakai cara Ustadz, cara polisi tentu lebih cocok.
    Bila perlu gunakan juga kekerasan untuk membubarkan gerombolan Pencabut Nyawa Anak Manusia yang berlindung dibalik Seragam Perompak dan System yang penuh Kebejatan.

  34. ha ha ha
    [code]
    Kutuliskan galau kami disini. Alangkah murahnya amarah di negeri ini. Kita ingat kata kakek almarhum,

    “Jikalau kau merasa bukan penjahat, jangan meniru gunakan bahasa penjahat. Jikalau kau menduduh orang lain jahat, tapi kau gunakan seluruh isi kamus penjahat maka kau tiada beda dari mereka…”[/CODE]

    itulah mereka keluarga IPDN mudah di DOKTRIN oleh orangtuanya (baca:seniornya) yang ditelan mentah mentah dan bulat bulat alias di pukul rata tanpa dipikir panjang maksudnya untuk apa.

    ya iyalah marah, tapi kami tidak memakai kamus memukul,membunuh seperti penjahat IPDN, kami hanya pakai kamus marah. so siapa yang jahat. lima jari saya nunjuk IPDN SEMUA.

  35. Bukan Alumni IPDN

    MARAH ITU GRATIS TIDAK BAYAR ? Justru kami marah karena kami sudah membayar duluan pajak-pajak itu. Bukan hanya sekadar bayar, marah kami marah pra bayar, tauu..! Shit !

  36. Jlenx

    marah emg gratis, lo skolah dsana gratis juga, malahan kita2 yg bayarin hidup lo dsana. klo tw bgini lebih baik g usah byr pajak ,uangny dpake nonton film action aj, setidakny pukul2an di film tujuannya jelas.

  37. Theo

    buat pak ustad Asy Syaikh…bener juga yang anda bilang sih, cuma kalo saya sih pikir inilah bentuk ekspresi kekesalan masyarakat terhadap mereka..yah, wjar2 aja sebagai manusia menumpahkan kekesalannya khan? apalagi ini menyangkut nyawa dan martabat bangsa juga loh..gitu pak..

    buat yg nulis blog

    “Jikalau kau merasa bukan penjahat, jangan meniru gunakan bahasa penjahat. Jikalau kau menduduh orang lain jahat, tapi kau gunakan seluruh isi kamus penjahat maka kau tiada beda dari mereka…”

    bentar..bentar..wahh!!! bener banget nih kalimat, cuma koq terasa janggal yah begitu saya liat kalian pada tutup mulut terhadap kejahatan di kampus kalian??? jadi bingung..sapa yg penjahat sih sebenrnya…hmmm

  38. di kampus lo bunuhin org jg gratis ya? tai.

  39. Pengusaha

    Ada pendapat peluang Bisnis di IPDN setelah IPDN ditutup nanti? Halaman cukup luas, gimana kalau dibuat lapangan golf? Tanah berhektar2 yang dibeli murah dari rakyat, mestinya bisa dibeli murah lagi dari IPDN. Lokasi cukup terkenal dan strategis, buktinya sudah banyak disebutin di media massa, termasuk blog ini. Atau dibuat perumahan mewah seperti Pondok Indah? Fasilitas udah lumayan, pemandangan juga indah, oiya ada kolam renangnya gak ya disitu? Ayo2.. ada ide untuk apa se-penutup-nya IPDN nanti? Masukannya sangat diharapkan, ini demi untuk kepentingan berkembangnya bisnis kami.

  40. ngie

    cma orang suci lahir batin lah yang boleh menghina sesamanya,,,,
    dalam weda dikatakan

    “jangan pernah engkau mencaci sesuta yang bukan perbuatanmu, karna itu merupakakn tugas-Ku”
    “Hannya-AKU yang suci yang diberkatilah yang akan membalas apa yang akan kau katakan”

    jadi walau aku memang ngak setuju,,tapi mari kita pendam kekesalan ini dan hannya berdoa semoga semua hal yang buruk dalam diri kita dan di dunia, dihilangkan, agar kita dapat mencapai Moksa, sebelum dunia kiamat….

  41. gentho

    Bagaimana ya grand desaing pengembagan IPDN, apa konsep itu sudah tercapai, dulu IGK Manila pernah jadi Rektor disana, bagaimana pola pendekatan yang dilakukan beliau, karena setahu saya beliau tidak punya latar belakang pendidikan atau penugasan di dunia pendidikan, kecuali sekolah gajah, jangan-jangan emang suatu yang terkonsep ya, sekarang image sokolah kader sipil terpuruk dan tamat ……., kita prihatin ….

  1. 1 ngacapruk.com

    IPDN ? duh ….

    Mau jadi apa negara ini kalau para pemimpin nya seperti mereka-2 itu?




Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: