waspadai kontras kaya vs miskin dalam agenda anti ipdn

surat dari pelosok

gue telat dapet kompas soalnya daerah kepencil, tapi sempet baca online… nah yang gue nggak terima tuh waktu liat cetaknya dohhhh soal photo soalnya di internet nggak ada photonya!

tega bener bandingin almamater kita ama universitas pelita harapan yang jelas buat anak2 tajir. topiknya soal disiplin tanpa kekerasan yang okay deh gue sependapat tapi kenapa pakai photo uph karawaci?

kayaknya makin jelas kebaca deh semua agenda ini… supaya ipdn dibubarin lantas lowongan depdagri buat semua orang trus anak2 orang kaya dari univ keren pada masuk soalnya duit kan bukan soal buat mereka. dengan menguasai instansi pemerintah mereka akan lancar dalam sepak terjang bisnisnya

ini sama aja kompas jadi kaki tangan kaum liberal dengan seolah2 tunjukin bukti perguruan tinggi disiplin selaen ipdn tuh ada… pantes dilirik gitu loh 😦

dengan bungkus kebebasan pers dalam era reformasi kompas udah mulai menggiring public opinion secara sesat… intinya anti ipdn!!!

gue nggak mau kepancing ngomongin soal sensitif tapi tahu sendirilah univ tajir buat siapa…. beda ama kita yang sama2 anak rakyat senasib sependeritaan dengan kesamaan cita2 perbaiki nasib keluarga & bangsa!


  1. monyet

    sabar aja ya mas!, walaupun aq masarakat umum.namun memang sulit menghadapi situasi seperti ini, tapi hati-hati dalam menghadapi mereka, jangan dengan kekasaran fisik, namun dengan kelembutan hati dan jangan terpancing emosi.. sedih aq melihatnya NB: emailku itu asli

  2. buat yg setuju IPDN bubar, silakan tandatangan di petisi berikut ini:
    http://www.petitiononline.com/pab2007/petition.html

  3. Saya tidak anti IPDN namun tetap apa yang terjadi memang keterlaluan. IPDN mungkin memang tidak perlu dibubarkan, namun perubahan besar harus dilakukan.

    Untuk saat ini inilah hasil yang didapat, “Mananam Angin Menuai Badai”

  4. Kirana

    Wah gw amat sangat setuju ama petisi itu
    wei tahu tempe..yang lo maksud ga mutu itu siapa?

    btw ga usah bawa kaya miskin deh dalam kasus ini, bukan hanya anak2 ipdn aja yang pengen memperbaiki nasib keluarga dan bangsa !!
    tapi harusnya kalian bisa bedain mana salah dan benar !! masa ada kasus pembunuhan kalian diam sih ???

    Kalian kan orang beragama, akan ada pengadilan akhirat..
    Wajar lah kalo orangtua dari pihak2 yang dirugikan apalagi smp kehilangan nyawa itu menuntut !!

    Emang masuk ipdn ada kontrak mati apa?
    Please deh sadar diri !!!

    Btw monyet …
    apa yang lo maksud jgn pake emosi dan atasi dengan kelembutan hati ???
    dari semua kejadian ini coba tunjukin kelembutan hati mereka ??!!!

    And sorry ya…
    Jgn berpandangan sempit, semua ini dilakukan untuk merebut lapangan pekerjaan deh !!
    di era kyk sekarang , adu otak.. yang punya kemampuan pasti akan terpakai… bukan ngandalin almamater !!

  5. yudhipras

    eh,goblog.yang lo liat jangan uph sama univ presidentnya dong.lo liat dibawahnya ada sma taruna nusantara.setidaknya itu juga lo bahas.dasar otak dengkul.mikir make otak,jangan make kepalan tangan sama dengkul.

    dasar dungu.

    udah dungu,bikin blog pula.isinya,malah “menjelaskan” kalau yang nulis itu dungu.

    otak kambing !!.

  6. Kirana

    Setuju… ma YUDHIS..
    Hidup YUDHISS!!

  7. snoopydoo

    hareee geenneee ngandelin ALMAMATER…???
    pake OTAK kaleeee……..

    katanya bukan PENJAHAT.
    katanya mempunyai MARTABAT.

    yah…coba donk TAUBAT! :p

  8. ZzZ

    bukannya masuk ipdn juga ada yg jalur belakang hehehe..tuh bayr berap ..

  9. wahai putra putri terbaik bangsa_t!

    inget loh…. masih ada ada Allah SWT….
    hayooo… jujur…. aku saja kalau almater kalian bejad…..

    nanti kalo jujur kan bisa jadi Camat yang disegani masyarakat kan… segalanya serba halal… hati tentram… tanpa dendam.

    jangan takut sama senior… takut tuh sama Allah….

    ayo… anak pinter kok…
    nang ning ningnang ning nuuung….

  10. bawang

    katanya putra puteri terbaik bangsa,
    kok bisanya tutup mulut

  11. Halah mas, gak usah ribut2 soal ada agenda kaya dan miskin.
    SUDAH JADI RAHASIA UMUM! Yang masuk IPDN itu sangat sarat KKN JUGA! Coba CEK, paling yg masuk kalau BUKAN TEMAN, PEGAWAI PEJABAT PEMDA SETEMPAT, SOADARA, ATAU ORANG-ORANG DEKAT! jd mereka iki yang menghabiskan uang ratusan miliar tiap tahunn. COBA DEH ALUMNUS NGAKU, siapa saja yang ada di IPDN kalo bukan sodara-sodara pejabat PEMDA SETEMPAT. SALAH SATU TERSANGKA SEKARANG AJA MASIH ADIK DARI ALUMNUS IPDN JUGA!

  12. Kaimana

    Sorry Boss!!!
    Setau gua sih banyak sekolah kedinasan yang ngasih beasiswa buat anak-anak cerdas namun kurang mampu, salah satu contohnya tuh STAN PRODIP dan kebetulan Saudara gua ada yang masuk sana!
    Disana juga ada PRODIP BEA DAN CUKAI yang memang juga pakai cara semi militer latihannya, dan malah kalau nanti liat tugasnya waktu terjun ke Masyarakat tentu lebih bisa dimanfaati tuh latihan militernya buat nangkep penyelundup dan operasi-2 yang memang agak-agak semi Militer.
    Latihan mereka ker4as dilatih ama Kopasus dan Marinir, tapi seumur-umur gak ada tuh yang mati dalam menjalankan studinya apalagi mati KONYOL karena digebukin ama SENIOR-2 BEGO!
    Kadang-2 jadi MUAK liat pembelaan kalian yang konyol seperti “gara-2 nila setitik rusak susu sebelanga”, GENDENG BIN GILA Apa NYAWA Yang Berjatuhan karena sifat SADISTIS dan PSIKOPAT KALIAN Dibilang Nila Setitik.
    Menurut gua dari pembelaan-2 kalian gak ada sedikitpun penyesalan atas kejadian yang terjadi, maka sudahlah, mental yang sudah BOBROK seperti kalian mungkin memang sudah waktunya dibubarkan Saja.

  13. pecinta negeri

    halllllahhhhh

  14. putra puteri terbaik bangsa

    putra puteri terbaik bangsa pale lu !
    narsis banget cuy

  15. Johan

    “kayaknya makin jelas kebaca deh semua agenda ini… supaya ipdn dibubarin lantas lowongan depdagri buat semua orang trus anak2 orang kaya dari univ keren pada masuk soalnya duit kan bukan soal buat mereka. dengan menguasai instansi pemerintah mereka akan lancar dalam sepak terjang bisnisnya…”

    anak2 orang kaya dari univ keren gak bakal mau jadi pegawai negri! mereka jadi bisnismen, profesional, dodol luh!

  16. roni senapati

    halah kalian ini omong kosong semua. semua orang juga tahu di IPDN itu isinya orang2 kaya. orang di IPDN sekarang isinya anak2 pejabat. semua orang juga tahu masuk sana tanpa koneksi atau duit kemungkinannya kecil. udah deh lu gak usah ngeles. kalau lu gak percaya gw bukain ya. sandra rahman pembunuh wahyu hidayat itu anak salah seorang kepala biro di pemprov jabar. dasar alumni kampus bejad. yang keluar dari mulut sama pantatnya sama. taiiiii

  17. fajr_n

    Duh …. trendnya bukan bahaya laten komunis … tapi bahaya laten ipdn…. WASPADALAH !!!

  18. mandra

    150miliar APBN dari pajak buat tukang pukul … pamong praja yang depresi jadi satpol pp …. sama-sama pamong praja …

    bubarkan .. suruh angon kambing dan sapi … dan kampus jadi museum sejarah penghianatan pendidikan …

  19. Jimmy

    BUBAR! BUBAR! BUBAR!

  20. c4t

    —seburuk apapun kebudayaan adalah wajar
    —sebaik apapun diluar kebiasaan adalah kurang ajar.
    menutupi kematian adalah wajar.
    menutupi kekerasan adalah wajar.
    mungkin ini kebiasaan dan kebudayaan.

    —jika kita merasa benar pasti orang lain salah.
    —jika kita merasa orang lain benar belum tentu kita merasa salah.
    karen mereka benar maka “inu” salah

  21. ween

    oh yaa?? IPDN bukan anak orang kayak??
    adek temen gue masuk situ bayar 150 juta tuh 😀
    sedangkan gue kuliah setaun 4 juta jadi 4taun 16 juta..

    jadi kayak siapa dong??

  22. gtm

    kekerasan…NO WAY!!!
    kekenyalan…YES….YES…YES…

  23. inukencana

    koq pake bawa2 isu si miskin vs si kaya sgala?
    ternyata IPDN udah dapet mata kuliah high politics jg ni..mereka ngilangin problem dgn cara menimbulkan problem baru..dalam hal ini mereka munculin isu baru!

    ckckck..tobat mas!

  24. soto_kuali

    UDAH MISKIN AZA BELAGU PAKE NGEBUNUH ORANG… PEGIMANA KAYA MATI LA KAW SEMUA…

  25. Waspadai kontras senior dan junior dalam agenda IPDN… 😆

  26. Pemberi Hadiah

    praja ipdn itu kaya krupuk dalam toplesnya, kalau dikeluarkan sebentar aja dari toples masuk angin deh prajanya hihihi

  27. andri

    kawan pelosok …

    kamu terlalu banyak baca theory konspirasi ya .. atau gak baca buku sama sekali malah .. ha ha ha
    loe udah gak objektif bro …
    loe udah di pelosok kan, lebih baik loe nulis di sini mengenai sikap loe tentang pembunuhan2 di kampus loe. loe setuju atau mengutuk keras. bukannya malah nuding sana nuding sini. gak mutu loe, gw gak tega aja bilang loe ‘picik’ …

    grow up man.

  28. x-fund

    setuju dengan dengan katanya bung roni, bung wong dan bung ween….
    aneh bin ajaib klo dibilang dgn bubarnya IPDN justeru orang2 kaya yg akan masuk IPDN… justeru dengan bubarnya IPDN orang2 kaya yang punya duit akan kehilangan subsidi belajar, karena seperti kata bung wong… yang masuk IPDN kan anak2 orang kaya, nonsense lah katanya karena pinter, justeru orang bego2 semua…. liat tugh goblok banget kan mw aja dipukuli sama seniornya sama mati konyol gitu, di medan ajalah contohnya… boleh dikata yang masuk sebagian besar (klo g mw dibilang semua) titipan pejabat, klo pun bukan pejabat harus nyetor dana 60- ratusan juta,…. apa lage nih namanya klo bukan anak orang kaya…
    ga usah munafik lah…. la wong sepupu aq da yg masuk kesono dengan membayar koq….ha2….

    kasiannya indonesia….. liat negaramu telah menghabiskan banyak anggarannya demi mensubsidi orang2 kaya (titipan pejabat red) yang goblok….

    dikasih pakaian, dikasih makan, dikasih gaji pula….. cikz2….

  29. Rouza

    “kayaknya makin jelas kebaca deh semua agenda ini… supaya ipdn dibubarin lantas lowongan depdagri buat semua orang trus anak2 orang kaya dari univ keren pada masuk soalnya duit kan bukan soal buat mereka. dengan menguasai instansi pemerintah mereka akan lancar dalam sepak terjang bisnisnya”

    dugaannya ampir ga masuk akal… masih banyak cara yang lebih baik daripada ini…

    “dengan bungkus kebebasan pers dalam era reformasi kompas udah mulai menggiring public opinion secara sesat… intinya anti ipdn!!!”

    ga perlu bungkus2 segala, cukup denger ada yang mati krn digebugin di IPDN juga langsung anti… masalahnya beneran langsung mati!

  30. yang gue maksud nggak mutu ya blog ini…

  31. yaa, yang memulai dan mengcreate imaje khan kalian sendiri, jangan salahkan univ laen lah. toh itu belum ada faktanya klo anak anak tajir bakal mau jadi abdi nergara (baru sebatas kecurigaan kalian), yang ada juga jadi pengusaha biar tambah tajir. yang fakta itu ada PEMBUNUHAN yang sistematis di IPDN.
    lagian kalo lowongan depdagri di kompetisikan khan lebih bagus daripada DIMONOPOLI OLEH IPDN.

  32. BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASUBAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU BAJINGAN TAI ASU

  33. leeloos

    Saya pengen komen disini, tapi tidak mau satu arah.
    Terkesan seperti tong sampah saja.
    Jadi tolong ada komunikasi dua arahnya donk sama si empunya blog ini ..

  34. Riza

    Cuma bisa nahan marah dan geleng kepala sambil narik nafas panjang baca blog ini. Sepertinya para praja IPDN itu telinga sama hati nurani nya sudah terbalik semua sama apa yang kita anggap kebenaran.

    Cuma hendak merunut saja; IPDN/STPDN didirikan pada zaman Pak Rudini sebagai Mendagri, bertujuan memdidik calon PNS dan sebagai tentara cadangan kalau-kalau ada perang. Trus zaman berubah, orde baru tereformasi. Dan sayangnya tidak ada yang mengawasi sekolah PNS ini dengan gaya militernya. Jadilah mereka sipil yang kebablasan!!

    Adik-adik praja IPDN, coba anda bayangkan bagaimana perasaan orang tua, terutama Ibu, dari teman kalian Wahyu Hidayat, Cliff Muntu, dan korban meninggal lainnya. Tolong anda jawab dengan hati nurani anda. Tolong anda bayangkan kalau hal itu terjadi pada Ibu anda. Beliau yang sembilan bulan menahan sakit, membawa anda kesana kemari, melahirkan anda (saya yakin belum satupun dari anda yang melihat bagaimana Ibu/Istri anda melahirkan). Kemudian membesarkan anda, menyusui, menjaga anda kalau tidak bisa tidur karena sakit dimalam hari. Sampai besar dan kemudian mati dengan cara yang anda sebut sebagai sesuatu yang wajar dalam pembentukan fisik dan mental.

    Anda mungkin tahu kalau uang sekolah anda dibiayai dari uang pajak rakyat. Yang setiap hari naik KRL, berdesakan di Metromini, melawan bahaya diatas sepeda motor, bahkan dari para guru didaerah terpencil yang berjalan kaki menuju sekolah. Apakah anda tidak punya sedikit hati untuk memikirkan hal ini?

    Kembali lagi ya, STPDN/IPDN dididirikan untuk….mencetak PNS. Titik. Di militer sekolah semacam anda ini (yang dibiayai pajak) adalah Akabri. Untuk yang semi-militer itu SMU Taruna Nusantara. Sejauh ini saya tidak pernah mendengar ada berita kematian dari lembaga tersebut, baik dari Akabri (matra apapun!) juga SMU TarNus. Disana pembentukan fisik dan mental yang kuat dilakukan dengan memberikan kegiatan fisik, sekali lagi kegiatan fisik, bukan kontak fisik seperti para praja senior di IPDN. Apling banyak push-up, sit-up, guling-guling, ampe paling tinggi jungle survival. Tidak pernah ada pukulan, tendangan, hantaman siku, seperti yang anda-anda sekalian putra-putri terbaik bangsa (katanya) pertontonkan. Tolong otak anda mencatat, disekolah militer lho ya..

    Saya eneg melihat perilaku anda. Dan saya beruntung ketika lulus SMA dulu tidak pernah berfikir unutk masuk IPDN/STPDN. Kalau tidak mungkin saya juga sudah mati meninggalkan kelurga saya, membuat Ibu saya sedih, dan mungkin ikut mati menyusul saya karena kesedihannya.

    Adalah benar komentar yang berbunyi; bahwa anda praja IPDN lebih hina dari sperma anjing. Sudah tahu salah membuat orang meninggal tapi masih menganggap hal itu wajar. Sudah melihat kesalahan tapi malah ditutup-tutupi, menyanjung bahwa itu benar dan wajar…Ck..Ck..Ck…

    Tapi kita kembali lagi, anda praja IPDN sekarang sebetulnya tidak 100% salah. Yang salah adalah orang yang membentuk anda, senior anda, dosen anda, rektor anda, yang memang membiarkan hal seperti ini berlanjut dan berakar sampai korban berjatuhan (saya tidak menyalahkan Pak Rudini ya, tujuan beliau baik hanya saja interpretasi setelah beliau pergi dari IPDN saja yang salah).

    Jadi cuma ada satu kata, BUBARKAN IPDN!!! Karena sakitnya sudah terlalu kronis, sampai-sampai orang mati karena dipukuli dikatakan sesuatu yang wajar!!!

    Atau saya boleh usul? Kalau anda ingin membentuk fisik dan mental yang kuat, saya sarankan kepada anda semua untuk masuk kedaerah-daerah rawan, entah itu di Bandung, Jakarta, Medan, UjungPandang, Palembang, de le el. Berlakulah anda seperti anda berlaku pada junior anda di IPDN/STPDN disana. Saya jamin anda tidak akan berani. Kalaupun anda berani, nyawa anda akan segera melayang. Karena anda tak lebih dari segerombolan pembunuh yang banci, yang hanya berani kepada yang lemah, dengan dalih dan pakaian ’senioritas’.

    Atau kalau itu terlalu berat, cukuplah anda berpakaian seragam kebanggaan anda itu, berjalan di mal paling megah di Bandung (yang paling dekat dari Jatinagor) sekarang ini setelah anda membaca komentar saya. Kalau ini pun anda rasa terlalu berat, sebaiknya potong saja kemaluan anda dan berikan kepada anjing karena anda memang tidak layak untuk mengaku sebagai orang yang memiliki fisik dan mental yang kuat, putra-putri terbaik bangsa. Anda hanya kuat dan berani kepada yang lemah.

    Sungguh kasihan saya kepada anda praja IPDN.

    Semoga tulisan ini anda baca, dan anda renungi dengan hati nurani yang terdalam (bukan dengan nurani bentukan IPDN/STPDN).

    Salam.

  35. Theo

    “kayaknya makin jelas kebaca deh semua agenda ini… supaya ipdn dibubarin lantas lowongan depdagri buat semua orang trus anak2 orang kaya dari univ keren pada masuk soalnya duit kan bukan soal buat mereka. dengan menguasai instansi pemerintah mereka akan lancar dalam sepak terjang bisnisnya”

    EEEHH KATROK!!! GUE ANAK ORANG KAYA NIH…!!!! (SOMBONG DIKIT AAAH, ABIS GEDEK BGT GUE BACANYA)…ASAL LOE TAU YAH..GUE GAK ADA AMBISI SEDIKITPUN MASUK KE INSTANSI PEMERINTAHAN WOI..!!! NGAPAIN AMAT, WONG GUE DAH KAYA KOQ..ADANYA NIH BIAR LOE TAU..ABANGNYA TEMEN GUE ORANG MISKIN, BEGITU LULUS DARI STPDN TRUS JADI LURAH (PLUS SOGOK-NYA) JADI ORANG KAYA SEKARANG..!!! SEKARANG MANA YANG LEBIH BERMORAL????HAH??? (napsu gue nih,hehehe)

  36. menjadi pegawai negeri bukan impian mahasiswa jaman sekarang mas 🙂 cuman orang2 yg tidak punya pilihan spt anda di ipdn yg bercita2 jd pegawai negeri … supaya bisa korupsi kan ? 🙂

  37. Anak Bangsa

    Kalau anda merasa miskin,
    itukah pembenaran untuk menjadi minder?
    itukah pembenaran untuk menyalahkan orang kaya, karena mentang-mentang miskin?
    kasihan sekali orang seperti anda, merasa tidak mampu berbuat yang baik karena merasa miskin.
    Hei, orang miskin yang sombong, kalau anda mau lebih rendah hati sedikit dan melihat ke sekeliling, banyak orang miskin yang berjuang, walaupun banyak yang tidak berhasil, orang seperti mereka jauh lebih berharga dibanding anda.
    Ada beberapa yg berhasil seperti Tukul atau Taufik Savalas, mungkin masih ada ribuan lain yang tidak se-terkenal dua orang tadi, tapi yang jelas mereka adalah orang2 yang kebetulan saja miskin hartanya, tapi tidak mental dan semangatnya.
    Enyahlah orang miskin yg sombong seperti anda!!!

  38. rakyat

    camat dikampung gw alumni IPDN gak ya? pegawai dikelurahan ada alumni IPDN gak ya? jangan-jangan gara-gara lupa menyerahkan foto saat bikin KTP dada gw dipukul sampe retak dengan alasan gw gak disiplin, lupa bawa foto yang diminta “senior”

  39. alumnus_ITB_anti_kekerasan

    Praja dan Alumnus APDN/STPDN/IPDN mengaku sebagai Putra-Putri terbaik bangsa ? Justru sejak tahun 1928 s.d. sekarang,, alumnus dan mahasiswa ITB lah yang disebut putra-putri terbaik bangsa.

    Kalian ini cuma orang-orang jaman feodalisme konservatif yang tidak mempunyai suatu logika disertai nurani untuk berpikir dan bertindak, dan lebih mementingkan otot karena menganggap dirinya kuat, padahal lemah apabila dihadapkan dengan kami.

    Kalian hanyalah sampah-sampah masyarakat yang tidak mempunyai kapasitas intelektual dan satbilitas emosi memadai dan gagal memasuki ITB, UI, UGM, IPB, Akmil, AAU, AAL, Akpol, STAN dan IIP.

    Kalian adalah korban-korban proyek penghamburan dana APBN yang dikumpulkan dari pajak rakyat dan kalian adalah orang-orang tersisihkan dari Sisdiknas.

    Kalian adalah calon-calon birokrat tingkat rendahan yang tidak memiliki jiwa kepemimpinan dan keteladanan, bukan tidak mungkin kalian adalah sumber utama kebobrokan negara ini.

    Kalian dengan mengagung-agungkan semangat juang dan disiplin, menindas adik-adik kalian sendiri tanpa perasaan, bayangkan apabila itu adalah adik kalian yang tewas.

    Jadi……

    Bubarkan IPDN secara berkala dalam beberapa tahun ke depan setelah semua Praja tingkat 1 dan 4 di dalamnya selesai menjalani perkuliahannya dan lulus, serta akhirnya digabung ke dalam IIP.

    Untuk Tuhan, Bangsa, dan Almamater.. Merdeka !

  40. GRASSHOPPER

    MAHALAN MANA NYAWA APA SPP 6,6 JT..? GOBLOKKKK

  41. Pro IPDN

    Maju terus IPDN

  42. Kacrut

    Menurut gw sih gak mungkin membubarkan ipdn, la wong alumninya aja sudah mengakar. Buktinya pembunuh wahyu bisa lulus & kerja enak, jabatan tinggi pula. SBY aja gak berani dg tegas “Bubarkan IPDN”. Yg bisa membubarkan IPDN hanya gerakan rakyat, spt thn 98 dulu. Gak ikhlas gw selama ini gaji gw dipotong pajak, usaha gw harus byr ppn, pph, dan pajak lainnya hanya buat beliin celdam sampai topi tuh berandalan. Liat aja di tv pas mrk mukul serasa hepi gitu … PUAS! PUAS! PUAS!!
    Toh kita koar-2 gini, mrk cuek aja kan udah dapet posisi empuk & dah gak punya hati.
    Siall bener gw hidup di tengah org-2 brengsek ini

  43. hahahaha…ternyata kalian menyadari juga kalau kalian adalah mahasiswa KERE karena kalian menjadi lintah penghisap darah rakyat. Masih hebat UPH yang membeli kedisiplinan dengan uang, kalian membeli kedisiplinan dengan NYAWA orang lain

  44. Gunawan

    SAYA setuju IPDN di bubarkan bukan berniat busuk. Saya dari kalangan miskin yang hanya tau komputer. Tapi memori otakku masih menyimpan kasus ipdn yang dahulu di sebut IPTN.

    IPTN di ganti jadi IPDN = nilainya tetap sama para praja tetap di didik ala militer idiot.

    Untuk apa ada pendidikan Formal seperti ipdn kalo hasilnya = pencabutan nyawa seseorang.

    Berkata itu mudah pak de coba saja kalau anak pak de yang mati di sana. Atau kakak pakde atau keponakan pak de.

    sanggupkah pak de menerimanya ??

    Masih banyak Pendidikan Formal lain yang berkwalitas selain ipdn.

  45. john petruci

    UDAH HIDUP DI PELOSOK…DAPAT INFO SUSAH, LAMBAT…NGEYELAN LAGI….ANAK YG ANEH…KASIAN BGT SIH LOE…STRESS YA DIPELOSOK GA BISA NGANTEMIN ORG…PUKUL TUH OKNUM2 YG KERJASAMA AMA LOE….PENJAHAT2, PENYELUDUP2, KORUPTOR2…BERANINYA CUMA AMA ADIK ALMAMATER TRUS MENGHUJAT2 KOMPAS…GA LA YAW….GW LBH PERVAYA KOMPAS BANDING LOE…AMANAH HATI NURANI RAKYAT…DASAR IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…IPDN TAE…

  46. janganlah bicara urusan kaya dan miskin, dilapangan banyak orang kaya yang NYOGOK supaya diterima di STPDN, trus belum lagi titipan anak pejabat dan bla bla bla, apa jadinya kalo dari awalnya dimulai dengan hal2 yang tidak sportif seperti itu, mendingan tenaga honorer yang jadi tukang sapu, atau penjaga lintasan kereta api yang diangkat jadi PNS.

  47. orang tua bersedih

    Kalian adalah orang2 PENGECUT!!!..
    bisanya cuma mukul,nendang orang yg tidak boleh melawan.. (lha kan yunior..)

    coba kalo berantem satu lawan satu.. manalah kalian berani..
    bakal keok banci-banci seperti kalian

    Dasar praja-praja PENGECUT…
    gitu kok mau jadi pemimpin bangsa,
    gitu kok ngaku putra-putri terbaik bangsa..

  48. Camat

    Lha kalau IPDN bubar, yang nerusin dan mengamankan hasil korupsi kita siapa? Mereka kan terbukti sangat loyal sama senior dan atasan, pintar nutupin hal-hal busuk, dan membolak-balik yang salah jadi bener. Itu kan sangat berguna nanti kalau udah jadi camat dan pejabat. Jadi ntar kalau diajak nutupin korupsi kita para pejabat, mereka pasti gampang, karena loyalitas membabibuta. Hanya karena gaji bulanan dan iming2 jadi lurah aja pada rela ditonjokin, apalagi ditawarin duit gede hasil korupsi para pejabat. Pasti langsung bilang, “ho oh, gampang itu bisa diatur. Saya sudah pengalaman sejak mahasiswa dulu kok. Kalau cuma nutupi borok mah gampang”
    Udah terusin aja IPDN, ntar elo kita ajarin deh cara nginjek rakyat kecil baik secara halus maupun pakai kekerasan. Ntar kan dapet banyak duit dari situ. Kita udah biasa deh kalo bikin gerakan tutup mulut. Pokoknya dijamin aman deh, yang penting tahu sama tahu aja yach… Salam

  49. koruptor

    anak IPDN …emg ada yg pinter ?
    pinter lobby dan korupsi…emg dah terbukti.

  50. yakumbo

    ketahuan banget kualitas otak ipdn-mania

    maunya dibandingin sama anak STM cekakakakaka …

    berarti kualitas pendidikan ipdn sama dengan stm ya? Dasar goblog !!!!

    mengklaim diri sebagai putra terbaik bangsa…emang siapa lo??? Mana ada yang kasih pengakuan itu sama lo??? GOBLOG !!!
    Emang lo udah bikin apa an??? dasar praja idiot !!!

    Orang2 kayak ente2 semua itu yang di jadikan robot2 bibit2 raja kecil penindas masyarakat.

    Intinya IPDN dan lulusan serta mahasiswa2 nya cuma

    NGEHE DOANGAN !!! :fuck: :fuck: :fuck:

  51. smartguy

    “gue nggak mau kepancing ngomongin soal sensitif tapi tahu sendirilah univ tajir buat siapa…. beda ama kita yang sama2 anak rakyat senasib sependeritaan dengan kesamaan cita2 perbaiki nasib keluarga & bangsa!”

    Kalo udah mati kayak Cliff …
    Emang masih bisa perbaiki nasib keluarga & bangsa ?

  52. Vera Viji

    OH God..!! Kalian tuh di IPDN udah kena ‘brain wash’ yah….Udah jelas membantai teman se almamater…dan bukan satu orang pulak…, masih minta dikasihani???
    Trus …mau apa lagi..?
    Minta kampus di bebaskan dari para wartawan yang meliput kebusukan2 di dalam ??
    Wadouh..tobat ‘rek…tobat…!!
    Nga ada rakyat yang mau diperintah sama JAGOAN KANDANG yang beraninya cuma membantai adik kelas…kecuali BANCI yang berpura-pura jadi militer….kasihan deh loe semua!!
    REALLY STUPID BLOG…!!
    Go To hell……

  53. herman

    ternyata disini toh mulainya kebobrokan negara…????

  54. IPDN masih kalah sama Universitas Swasata sekalipun… wong lulusan D3 aja pake pukul-pukulan, yang S1 aja gak ada

  55. awan

    tega bener bandingin almamater kita ama universitas pelita harapan yang jelas buat anak2 tajir. topiknya soal disiplin tanpa kekerasan yang okay deh gue sependapat tapi kenapa pakai photo uph karawaci?

    LHO Berarti loe sadar pendidikan di IPDN gak bakalan bisa bersaing dengan universitas …. itu baru UNIV Pelita HArapan gimana bila dibandingkan dengan ITB

  56. Gw orang luar, tp gw kurang setuju klo IPDN dibubarin, yg perlu dibenahi tuch sistemnya, manajemennya, dan penghilangan KKN dalam penerimaan mahsiswa barunya. Gw jg lulusan PT Kedinasan (STAN), tetapi ditempat gw gak ada yg namanya kekerasan, termasuk jurusan bea cukai yg dilatih kopassus sama marinir (seperti tanggapan dr sdr Kaimana diats)

  57. Paimin

    Bagus dong, kalau pejabat pemerintah dari kalangan orang kaya semua. Kalau gitu mereka nggak akan korupsi lagi.
    Apalagi orang kaya pebisnis yang ditempa dengan nasionalisme tinggi (kalau “IPDN: The Next Generation” bisa). Hasilnya kayak Singapura tuh.
    Jangan ngiri sama orang kaya deh. Kalau emang mereka kaya karena mampu dan pintar, ya jangan salahkan.

  58. abi

    IPDN…………..? CAPEK DEHHHHH Wah bahaya yeuh, Walaupun ibu sebenarnya tidak suka IPDN, tapi karena semua keluarga ibu fans IPDN, jadinya ibu ikut suka. Pokona mah Persib harus menang biar hati ibu juga senang. Sedih kalau Persib sampai kalah mah.

  59. undetected

    kayaknya yang perlukan di instansi pemerintahan itu ORANG KAYA HATI, BUKAN ORANG MISKIN HATI , ITU YANG TERPENTING !!! SO KAYA HARTA MISKIN HATI UDAH BANYAK BRO.. BERMARTABAT ITU HARUS KAYA HATI, BUKAN CUMA MATERI…

    GOBLOK AMAT SIH
    MASUK UDAH NYOGOK,
    SEKOLAH KENA GEBOK,
    EH JADI BIROKRAT KERJANYA MABOK
    APA INI YANG DIBILANG TERBAIK ??
    APA INI YANG TERMASUK BERMARTABAT ??
    TANYA KENAPA .. TANYA KENAPA ???

  60. Pemuda Indonesia

    Hmmm ..
    Apa komentar ini sungguh dibaca para IPDN mania ?
    Sepertinya tidak .. karena dari bacaan opini-opini mereka dapat dipastikan mereka telah membentuk opini sendiri dan pembenaran diri sendiri. Tapi tidak ada salahnya komentar ini ditulis, mungkin untuk orang-orang yang masih terbuka hatinya.

    Dari sikap mental yang berusaha menutupi kesalahan yang dibuat oleh civitas akademika IPDN dengan berbagai alasan, seperti seharusnya pembenahan dari dalam, dan sebagainya serta sikap menyalahkan orang lain yang mengungkapkan kejujuran, dapat dipastikan tidak ada gunanya pendidikan yang diajarkan selama ini pada para civitas IPDN.

    Yang ada hanyalah pembodohan, kebohongan semu baik terhadap diri sendiri dan terhadap masyarakat. Beranggapan sebagai putra terbaik bangsa? dari mana datangnya pemikiran itu?

    Yang dilihat sekarang adalah civitas IPDN mencoba membela nama baik institusi. Ya, memang baik .. namun jika institusi itu salah, apa masih harus dibela? … institusi itu telah menyebabkan beberapa orang pemuda Indonesia mati .. mati sia-sia.

    Sekarang pertanyaanya .. anda itu putra terbaik bangsa atau putra terbaik institusi?

    Jelas sekali IPDN bukan institusi terbaik bangsa. Institusi mana yang menyebabkan jatuhnya korban berulang kali?
    Dan sungguh kalian bodoh jika menganggap itu hal kecil yang dibesar-besarkan .. nyawa manusia itu berharga.
    Jika kalian tidak bisa menghargai nyawa manusia, bagaimana bisa kalian menyatakan diri putra terbaik bangsa? Kebohongan semu yang kalian tanamkan dalam diri kalian sendiri.

    Sekarang … tentukan pilihan kalian … jika kalian memang mau disebut sebagai putra terbaik bangsa … apa kalian tetap membela institusi kalian yang rusak itu?

    Apalah artinya sebuah institusi .. jangan biarkan pikiran kalian terkotak-kotak dalam suatu wadah yang namanya institusi. Jadi lah pemuda indonesia yang mempunyai pikiran yang bebas, bijaksana, membela kebenaran tanpa memperhatikan suku, ras, agama, apalagi yang namanya institusi … karena kita ini sesama rakyat Indonesia.

    Membela yang benar karena itu memang benar, bukan karena kebenaran semu yang coba kalian tanamkan dalam hati kalian. Semoga hati kalian masih bisa terbuka untuk melihat yang benar.

    Sungguh sayang jika hati itu telah tertutup. Kalian dididik seharusnya utk menjadi pamong yang terbuka hatinya, peduli kepada masyarakat bukan peduli kepada institusi/golongan sendiri. Berpikiran terbukalah, sekali-kali belajar lah di tempat lain buka wawasan .. jangan beranggapan IPDN itu yang terhebat.
    Di atas langit masih ada langit.

  61. Apa yang bisa disimpulkan kalau mendengar IPDN?

    1.Tak ubahnya Penjara Guantanamo
    2.Camp Konsentrasi Jaman Nazi
    3.Camp Pembantaian Orang-orang Bosnia oleh Serbia
    4.Sarang Teroris Berbaju Dinas
    5.Calon Birokrat Bermental Fasis dan Komunis

    Gimana dengan karakter atau sifat Rektor dan Dosennya?
    1.Foto Copy Hitler,George Bush Sr,George Bush Jr,Jagal Balkan(Radovan Karadzik,Slobodan
    Milosevic,Ratko Mladic)
    2.Parlente bermental rampok,pemerkosa,anti kemanusiaan
    3.Penipu
    4.Kebal Hukum bak Korps diplomatik

    Saran :
    1.Kalau mau bener2 jadi preman gak ada salahnya ikut Smack Down atau tawur ama preman se-Sumedang
    2.Kapolri harap datangkan Detasemen Anti Teror 88 dan serbu IPDN karena disana ternyata sarang teroris(Pembunuh
    berdarah dingin).Gak usah cari jauh-jauh di Poso atau tempat lain. Khan dekat tuh cuma di Sumedang…
    3.Rombak total,pecati semua rektor dan dosen,tangkap semua praja IPDN,tutup IPDN dan jadikan museum sejarah Kekejaman Terselubung atau robohkan dan buat perumahan gratis buat rakyat miskin
    4.dst…silakan tambah sendiri…

    Terima kasih

    Hidup NKRI….Demokrasi….Kebebasan Berekspresi….Pluralitas

  62. aning

    bener2 jago tinju!!!!
    pinter banget ngelesnya!!!

  63. IPDN TAIK BABI

    WOI SENIOR2 IPDN, MAKAN TAIK BABI SEMUA KALIAN…
    SEKOLAH PENCETAK PEMERINTAH KOK KAYAK GINI ???!!!
    MAU JADI APA NEGARA INI ???!!!
    MAU JADI PEMBUNUH SEMUA, DASAR IPDN KONTOL BABI SEMUA !!!
    PEJABAT2 DI IPDN JUGA GA ADA GUNA, MASAK ANAK2 NYA DIBIARKAN BERTINDAK SEPERTI ITU, MAU JADI APA KALIAN !!

    KALAU BANGSA INI MASIH PUNYA MORAL, SEGERA BUBARKAN IPDN !!!! BAKAR IPDN !!!!!!!!

    TAK ADA GUNA PEROMBAKAN, TOH SUDAH ADA PEROMBAKAN SEBELUMNYA, TAPI TAIK BABI TETEP AJA TAIK BABI, GA AKAN BERUBAH, UDAH KODRAT !!!!
    BISANYA CUMA MAKAN TAIK BABI !!!

    KALIAN TUH PUNYA OTAK GA SIH !!!
    JUNIOR2 KALIAN TUH MANUSIA, PUNYA CITA2, MAU BELAJAR UTK JADI PEMERINTAH, BUKAN JADI MANUSIA KEBAL ATAU JADI BANGKAI !!!
    MASA MEREKA DITUTUP MATANYA TERUS DIPUKUL, PENUTUP MATANYA SUPAYA GA TAU KAPAN MESTI TAHAN NAPAS.

    kok lo ngomongin soal kaya vs miskin sih, ngaca oi IPDN, liat tuh berita di TV, IPDN tuh uda ketauan sering nyuap DEPDAGRI tiap bulan. dasar ga punya otak, punyanya cuma kepalan tangan !!

    Saya salut dengan Bpk Inu Kencana yg telah membeberkan semua kebusukan di IPDN. Orang2 seperti Bpk Inu yang sangat dibutuhkan negara Indonesia saat ini, orang yang berani mengungkapkan kebenaran demi kebaikan dan siap menghadapi resikonya.
    Hidup Bpk Inu !!! Hiduuupp !!!!

  64. IPDN = Institue Pencetak Dogem Nasional

    Eh Elo Anak IPDN Kita Perang aja Elo itu pada anak penakut waktu sekolah anak penurut waktu sekolah anak banci waktu sekolah eh sekarang Sok Jago Kalo elo emang Jago tantangin tuch preman pasar bukan adik Tingkat Elo, bukan anak penakut yang baru masuk IPDN Tapi Para Preman Perampok Luar negeri, Aku yakin dan aku jamin Kalian pasti Lari terkencing kencing kalo di di palakan ama preman BullShit kalian

    IPDN = BINATANG JALAN KAYAK TAIK KUCING KUCING BUANG AIR UDAH BUANG AIR CIUM LAIN

    KALO IPDN BERANI KITA DUEL Keroyokan Juga Boleh ini yang bicara Memang Preman Asia Kalo berani aku Kita DUEL jangankan 1 Lobang 11 Lobang puan saya siap JANCUK KALIAN ANAK IPDN SOK PINTER SOK HEBAT

  65. daripada mukuli orang mending baca ini

    Hari ini adalah hari pernikahan Anton dengan Indah (samaran aja kok bukan beneran !), dua sejoli dari sebuah dusun. Dua sejoli ini sama – sama gak tahu yang harus dilakukan pada malam pertama.

    Jadi pada malam pertama mereka tidak diisi dengan “adegan-adegan” yahut, mereka hanya tidur bareng aja.

    Esoknya ayah Anton bertanya, “Gimana, Ton ? asyikkan malam pertamanya?”

    Si Anton menjawab polos, “Biasa aja kok Pak ! kita kan hanya tiduran biasa.”

    Ayah Anton heran, “Lho jadi kalian nggak gitu – gitu ?”

    “Gitu – gitu gimana to Pak ?”, tanya Anton

    Dengan bijaksana Ayah Anton menjelaskan, “Gini lho Tole ! kalo malam dalam rumah tangga, kamu diwajibkan untuk berhubungan intim dengan istri. Caranya ‘adek’ kamu dimasukkin ke ‘itu’ nya istrimu !”

    Mendapat penjelasan dari Ayahnya, Anton langsung mempraktekkan pada malam harinya.

    Esoknya Ayah Anton kembali bertanya, “Gimana ? Asyikkan ?”
    Si Anton menjawab dengan polos juga, “Asyik gimana, kan cuma dimasukin doang !”
    Ayah Anton heran lagi, “Cuma dimasukin ? gak dikeluarin ?”
    “Lho gimana to, Pak? katanya dimasukkin kok disuruh dikeluarin ?”, tanya Anton

    Dengan bijaksana Ayah Anton memberi solusi

    “Gini aja, Le! nanti malam Bapak ada diluar deket kamar kamu! Bapak akan bawa kentongan, nanti kalo kamu denger suara THUNG itu tandanya dimasukin, kalo denger suara THUNG lagi itu tandanya ditarik ! ok ! ”

    “Oke deh, Pak “, jawab Anton

    Malamnya Ayah Anton sudah bersiap di luar rumah dekat kamar Anton dan Indah dengan kenthongannya. Si Anton pun udah bersiap diri.

    Pada saat yang tepat Ayah Anton membunyikan 1 bunyi kentongan THUNG, mendapat tanda itu si Anton langsung memulai tugasnya untuk “masuk”. Beberapa detik kemudian terdengar suara THUNG lagi, dan Anton langsung “ditarik”. Beberapa detik kemudian terdengar suara THUNG lagi, dan Anton langsung “masuk”, begitu seterusnya hingga suara kentongan menjadi lebih cepat dengan tempo sedang

    “THUNG…THUNG …THUNG …THUNG THUNG… THUNG… THUNG… THUNG”

    Antonpun mengikuti irama dan akhirnnya Anton dan istrinya pun mendapatkan makna yang sesungguh tentang malam pertama

    Tanpa diduga datang segerombolan petugas ronda yang sama – sama membunyikan kentongan dengan tempo yang cepat. Suara kentongan itu bersatu dengan suara kentongan Ayah Anton, sehingga tempo dari suara kentongan menjadi secepat tempo lagunya Metallica. Tempo inipun diikuti Anton

    THAK THUNG THUNG THUNG TERRR THAK THUNG THUNG THUNG TERRR THAK THUNG THUNG THUNG TERRR THUNG THUNG THUNG THUNG THUNG THAK THUNG THUNG THUNG TERRR THUNG THUNG THUNG THUNG THUNG THAK TERRRR THUNG THUNG THUNG THUNG THUTNG THUTNG THUNG THUNG THUNG THUNG GLERRR

    “BAAAAAAAAPPPPPPPAAAAAAAAAKKKKKKKKKKKK……………. !!!! “, jerit Anton

  66. Seorang gadis berusia 20-an menemui dr. Tomi, seorang dokter pakar jiwa.

    “Dokter, saya merasa amat marah pada pacar saya sehingga saya memanggilnya lelaki bangsat. Ada kalanya saya rasa dia keterlaluan, dan ada kalanya pula saya rasa memang patut saya memanggil dia seperti itu..” “Hmm.. panggilan itu memang hinaan yg agak melampaui batas untuk seseorang.. tapi, mungkin kamu punya sebab tersendiri sehingga memangilnya demikian. Ceritakanlah kpd saya agar saya dapat membantu..”

    “Ya memang ada.. pd satu malam kami berduaan dalam mobil di tepi pantai.

    Dia pegang tangan saya.” “Dia pegang tangan kamu seperti ini?” dr Tomi memberi contoh.
    “Ya. seperti yg dokter lakukan”
    “Kalau hanya ini, tidak sepatutnya dia dipanggil bangsat dong. Itu tandanya dia tidak mau berpisah dgn kamu…”
    “Kemudian dia merapatkan badannya k epada saya dan memeluk bahu saya…”
    “Dia lakukan seperti inikah?”
    “Ya. seperti inilah dia peluk saya dokter..”
    “Itu bukan bangsat, itu tandanya dia mau sentiasa berdampingan dgn kamu”
    kata dr Tomi.

    “Kemudian dia cium saya..”

    “Dia cium kamu seperti ini ?”
    “Ya. Ciumannya sama seperti yg dokter lakukan.”
    “Kalau sekadar ciuman seperti ini, masih belum boleh dipanggil bangsat dong, itu tandanya dia sayang kamu, toh?”
    “Kemudian dia memasukkan tangannya kedalam baju saya & meraba2 buah dada saya dokter..”
    “Dia lakukan seperti ini kah?”
    “Ya, seperti yg dokter lakukan inilah cara dia memperlakukannya..”
    “Itu bukan bangsat, itu tandanya dia mau membelai diri kamu..”

    “Kemudian dia menanggalkan semua pakaian saya satu persatu..”
    “Adakah kamu membantah tindakannya?”
    “Tidak, saya merelakannya sebab saya sayang dia..”
    “Dia tanggalkan pakaian kamu seperti ini ?”
    “Ya, sampai saya telanjang bulat seperti ini dokter…”

    “Itu masih belum layak dipanggil bangsat, karena dia sebetulnya ingin mengenali diri kamu seutuhnya”
    “Kemudian dia mencumbui saya lalu melakukan hubungan seksual dgn saya dok…”
    “Dia lakukan seperti yg kita lakukan tadi kah?”
    “Ya. Memang itulah yg dia lakukan ketika itu”
    “hmm, itu juga masih belum boleh dipanggil bangsat. Itu tandanya dia memerlukan kamu dong!”

    “Tapi kemudian dia memberitahu saya bahwa dia sebenarnya mengidap AIDS”

    “HAH?? BRENGSEK!! DIA..MEMANG .. BANGSAT!!.. BANGSAAATTT!!!!.. LELAKI BAAANGSAAAAAAAATTTTTT!!!!!!!!……”

  67. Sepasang pengantin baru sedang bersiap menikmati malam pertama mereka. Pengantin perempuan berkata, “Mas, aku masih perawan dan tidak tahu apa-apa tentang seks. Maukah Mas menerangkannya lebih dulu sebelum kita melakukannya?”

    “Seks itu sederhananya begini?., kita umpamakan penjara, punya kamu selnya dan punyaku penjahatnya. Di penjara, penjahat harus dimasukkan ke dalam sel,” terang pengantin lelaki. Lalu mereka pun mulai bercumbu mengarungi lautan asmara.

    Ketika sudah selesai dan si pengantin lelaki sedang berbaring akan memejamkan mata, si pengantin perempuan berkata, “Mas, penjahatnya lepas.”

    Pengantin lelaki pun mulai lagi memasukkan ‘penjahatnya’. Rupanya si pengantin perempuan sangat menikmati hubungan asmara yang baru pertama ini ia rasakan. Setiap kali selesai, ia selalu mengatakan bahwa penjahatnya lepas atau melarikan diri, keluar dari selnya.

    Setelah sekian kali, si pengantin lelaki dengan nafas terengah-engah berkata, “Dik, penjahat yang ini tidak menjalani hukuman seumur hidup.”

  68. Menilai Sekretaris dan Atasannya

    Dalam lingkungan kantor, kita sering melihat berbagai macam sifat dan karakter manusia. Kadangkala kita sulit membaca karakter-karakter mereka, berikut adalah sedikit karakter dan sifat dari karyawan kantor, dalam hal ini saya coba fokuskan pada sekretaris dan atasannya agar kita tidak salah tanggap tentang prilaku mereka.

    Disusun dan ditulis oleh pakar dalam bidangnya.

    Sekretaris baik – “Pak, saya ketikin ya?”
    Sekretaris genit – “Pak, saya kitikin ya?”

    Boss baik – “Mau dong!”
    Boss nakal – “Maauu dooooongng.”

    Sekretaris baik – Duduk di kursi
    Sekretaris genit – Duduk di lengan-kursi

    Boss baik – Menarik nafas bila melihat sesuatu yang tidak benar
    Boss nakal – Menarik nafas bila melihat sekretaris yang “tidak benar”

    Sekretaris baik – Memijit key-board
    Sekretaris genit – Memijit si-boss

    Boss baik – “Kesini !”
    Boss nakal – “Sini doong”

    Sekretaris baik – Smoke After Lunch
    Sekretaris genit – Shower After Lunch

    Boss baik – “Sini naik mobil”
    Boss nakal – “Sini,.. naik dong”

    Sekretaris baik – Pulang larut, lembur-banyak kerjaan
    Sekretaris genit – Pulang larut, LemBur-Lempengin Burung

    Boss baik – “Nanti dinner bareng ya”
    Boss nakal – “Nanti supper bareng yaah”

    Sekretaris baik – “Sudah siap Pak?”
    Sekretaris genit – “Sudah siap belum ?”

    Boss baik – “Ambilkan pakaian saya di laundry”
    Boss nakal – “Ambilkan handuk saya di lemari”

    Sekretaris baik – Waktu tertusuk jarum “Aww”
    Sekretaris genit – Waktu tertusuk jarum “Ahh”

    Boss baik – “Saya puas dengan pekerjaan kamu”
    Boss nakal – “Saya puas dengan permainan kamu”

    Sekretaris baik – Waktu sedang tertekan “Aduuh pusing”
    Sekretaris genit – Waktu sedang tertekan “Aduuhhhhhhh”

    Boss baik – Memperhatikan pakaian dan kerja sekretarisnya
    Boss nakal – Memperhatikan pakaian dan gaya sekretarisnya

    Sekretaris baik – Pakaiannya mahal boros bahan
    Sekretaris genit – Pakaiannya murah ngirit bahan

    Boss baik – Suka menelan obat Dokter
    Boss nakal – Suka menelan ludah

    Sekretaris baik – Tebar senyum
    Sekretaris genit – Tebar pesona

    Boss baik – Suka daun lalapan
    Boss nakal – Suka daun muda

    Sekretaris baik – “Nanti mau keluar Pak?”
    Sekretaris genit – “Sudah mau keluar Pak?”

    Boss baik – Memilih sekretaris dari pengalaman dan kemampuannya
    Boss nakal – Memilih sekretaris dari jam terbang dan keahliannya

    Sekretaris baik – “Keluarnya nanti lama Pak?”
    Sekretaris genit – “Keluarnya masih lama Pak?”

    Boss baik – “Ini gaji kamu”
    Boss nakal – “Ini bayaran kamu”

    Sekretaris baik – Selalu siap melayani tamu dan bos
    Sekretaris genit – Selalu siap melayani..

    Karyawan baik – Membaca prosedure dan perjanjian kerja
    Karyawan tidak produktif – Baca cerita lucu melulu

  69. kaya dan miskin????
    apa buat memperbaiki kondisi ekonomi kudu sekolah dibiyayain pajek???
    ato otak loe emang dogol-dogol????jadi nggak mampu buat mencari skill wat betahan hidup???
    gw cuman lulusan sma!!!!
    gw ga pengen jadi pegawe negri!!!!
    gw mendingan jadi orang sok suci….hidup dengan penghasilan gw sendiri….
    gw jadi programmer bukan karena bimbingan ortu gue….
    gw jadi programmer ga di biyayain pajek….
    gw jadi programmer karena gw maw usaha cari ilmu….
    berarti dah ketahuan khan dari bacotan kalian sendiri….isi otak kalian seberapa???
    ga bisa besaing masuk ITB,UGM,UI,ITS…….
    ahirnya terpaksa masuk IPDN dehh……
    tae loe pade…
    gw yang cuman lulusan SMA bisa ngebiyayain universitas loe!!!lewat pajek!!!!
    nggak malu loe????

  70. Sesaat setelah selesai makan siang di cafe salah satu gedung perkantoran, seorang wanita mengeluarkan ARDATH dinyalakan dan dihisap.

    Tak ketinggalan pria didepannya juga mengeluarkan DJARUM-nya kemudian dinyalakan dan dihisap dalam dalam. Si pria memulai membuka pembicaraan basa-basi,

    “Mbak kerja dimana?”
    “Emm di lantai lima” jawab si wanita.

    Sambung si pria “Oo kalau saya di lantai tujuh” dst dst dst hingga si pria mengetahui bahwa si wanita baru 4 bulan bercerai dengan suaminya.

    “Koq mbak merokok sih?” tanya si pria kepada si wanita.

    “Mas, ini rokok bukan sembarang rokok. Ini rokok punya arti.”

    Si pria bingung dibuatnya lantas memberanikan diri menanyakan kepada si wanita

    “Punya arti bagaimana mbak?”.

    Sambil mendekatkan wajahnya si wanita berbicara lirih,

    “Sst sst sst ARDATH artinya Aku Rela Ditiduri Asal Tidak Hamil”

    Si pria kembali bingung tapi dalam hati “…wah ini yang gue cari…”

    Kemudian si pria balik membisikan kepada si wanita, “Mbak kalau tahu nggak rokokku khan DJARUM nah itu artinya Demi Janda Aku Rela Untuk Mati” lantas keduanya senyum dan tertawa kecil.

    si pria semakin berani berbicara “Mbak khan masih ada waktu yaa gimana kalau kita keseberang situ?”

    “keseberang mana mas?” ujar si wanita balik bertanya

    “Em itu tuh hotel” kata si pria.

    Karena si wanita mungkin sudah lama nganggur langsung saja ho oh.

    Tengah mereka bercinta si wanita berujar,

    “Mas..mas..jangan sungkan-sungkan kalau mau MINAKJINGGO lho”

    Lagi-lagi si pria bingung “MINAKJINGGO apaan sih?” tanya si pria.

    Si wanita tertawa manja merangsang “MINAKJINGGO itu yaa MIring eNAK mau nJengking ya moNGGO mas” si wanita menjelaskan.
    “Hua..ha..ha..,” si pria tertawa.

  71. Pada suatu sore seorang nyonya datang ke tempat praktek dokter gigi………

    Nyonya : “Selamat sore dok !!!”
    Dokter : “Sore ada yang bisa saya bantu?”

    Sambil naik ke tempat tidur nyonya tersebut mengangkangkan kakinya… dokter itu terkejut dan berkata…

    Dokter : “Maaf nyonya saya dokter gigi bukan dokter kelamin…”
    Nyonya : “Saya tahu lagi pula saya tidak bermasalah dengan kelamin saya…”
    Dokter : “Lalu mengapa nyonya mengangkang?”
    nyonya : “Saya ingin dokter mencabut gigi suami saya yang nyangkut di alat kelamin saya…”
    Dokter : “@#^*@%#&*????????”

  72. Ghost Rider

    hei kalian praja IPDN dan staf akademisnya…!!!
    kalian berdosa!! udah banyak bikin mati anak orang!!!
    sekarang tatap mataku!! dosa kalian akan dibakar dulu!!!
    huahahahahaahaa……!!!

  73. emank yg pgn perbaiki nasib keluarga cm anak IPDN?? katro!

  74. Pro IPDN

    Saya mau coment sedikit agar di blog ini tidak terlalu njomplang yang memojokkan IPDN.
    Saya heran, kenapa opini orang Indonesia mudah sekali dibentuk hanya dengan pemberitaan sepihak dari pers tentang sisi buruknya IPDN saja.
    Sebenarnya dalam suatu institusi apapun itu namanya pasti ada yang namanya oknum, nah kebetulan yang kejadian kasus yang terjadi itulah adalah merupakan beberapa oknum praja IPDN dan mereka pun telah mempertanggungjawabkan perbuatan mereka. Jangan hanya gara-gara 1 atau 2 orang oknum, sehingga bisa menjatuhkan vonis bahwa semua orang IPDN adalah rusak moral, bejat, preman dsb. Bahwa masih banyak anak bangsa Indonesia di IPDN yang mempunyai mental bagus, saudara-saudara sekalian.
    Sekarang, saya kembalikan kepada saudara-saudara sekalian yang saya yakin kalau sepintas saya membaca komentar anda sekalian dapat saya simpulkan bahwa rata-rata banyak orang terpelajar paling tidak lulusan atau mahasiswa Universitas disini yang memberikan tanggapan.
    Saya mau bertanya kepada anda sekalian, jika almamater saudara tercoreng oleh tindakan segelintir anggotanya kemudian nama almamater saudara mendapat cemoohan dari masyarakat, padahal secara kenyataan masih banyak anggota almamaternya yang masih mempunyai perilaku baik, Apakah anda sebagai anggota almamater tidak marah, kesal bahkan jengkel dengan penilaian masyarakat? Mungkin itulah yang sekarang ini sedang dialami oleh para Alumni IPDN, praja IPDN yang masih aktif dan mempunyai mental baik, dan para yunior IPDN yang menjadi korban pemukulan yang lain. Nah itulah realita yang sedang terjadi saudara-saudara sekalian.
    Mungkin supaya wacana anda terbuka saya ambilkan contoh institusi lain misalnya kepolisian, meskipun banyak diantara kita mungkin sepaham bahwa banyak oknum polisi yang brengsek tapi kenapa kita tidak mempermasalahkan institusi kepolisian? Apa takut kalau kita komentar nanti ditangkap atau ditembak? Tapi khan tidak semua polisi jelek, brengsek, dsb.
    Institusi lain misalnya Pajak, kita tahu bahwa banyak orang pajak itu nilep uang pajak, sehingga mereka kaya-kaya, tapi khan tidak semuanya orang pajak begitu khan. Nah, tolong buka wawasan anda sekalian para orang berpendidikan katanya.
    Nah, apabila anda pada posisi sebagai orang IPDN tentu anda akan berupaya untuk membela almamater/korps mati-matian bahkan kalau perlu aksi tutup mulut kalau memang diperlukan jika harus dihadapkan pada pilihan bubar, bubar dan bubar. Keputusan macam apa yang tidak memberikan solusi yang terbaik.
    Nasib anak-anak IPDN yang ada saat ini gundah, bimbang dan ragu. Mereka bertanya-tanya tentang nasib mereka, bagaimana nasib kita jika IPDN bubar? berarti menganggur, menambah permasalahan bangsa lagi.Bagaimana kalau hal ini terjadi pada anda sekalian? Tolong berpikir donk..!!
    Kalau saya pribadi, setuju kalau IPDN jangan dibubarkan, tapi siap untuk direformasi bahkan dirubah sistem pendidikan secara fundamental (instruksi Presiden) bahkan diganti semua pengajarnya yang tidak becus (bejat mentalnya)dan diputus sementara regenerasinya sampai 3 periode, supaya sistem pendidikan bisa ditata jauh lebih baik.
    Bayangkan jika tiba-tiba almamater saudara dibubarkan, sementara anda sebagai salah satu alumninya, Bagaiman perasaan saudara? tentu akan sama yang mungkin kami alami para alumninya.

    Mungkin itu saja Komentar saya mudah-mudahan bisa lebih diterima dan supaya tidak berat sebelah tanggapannya.
    Hidup IPDN forever!!!!!

  75. Cliff Muntu

    Seniorku tercinta….

    Hari demi hari telah kulalui di kampus IPDNku tercinta…
    Segala Caci maki & Cercaan telah kuterima…
    Pukulan demi pukulan juga telah kuterima…

    Semua itu kuterima demi harapan keluargaku…
    Semua itu keterima demi cinta pada keluarga & bangsaku…
    Tapi semua itu kuterima bukan untuk kalian seniorku…

    Impian tuk membahagiakan keluarga & bangsa telah lenyap..
    Kini ku telah terbujur kaku dgn luka mendalam lahir & bathin
    Telah puaskah kalian wahai seniorku???

    Kutunggu kalian di peradilan akhir…
    Semoga Tuhan memaafkan kalian…

  76. Faisal Basri: Bubarkan IPDN!
    Filed in: Pendidikan
    Add comments

    Jakarta (SIB)
    Pengamat Ekonomi Faisal Basri mengusulkan IPDN dibubarkan menyusul tewasnya praja Clilf Muntu di tangan seniornya.

    “Orang yang masuk IPDN adalah orang yang tidak masuk ITB, UI, UGM, IPB, dan Akabri. Itu sampah semua,” kata Faisal usai diskusi diskusi bertajuk “Watimpres, DPA baru?” di Mario’s Place, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (7/4).
    Menurut dia, IPDN merupakan warisan kolonial Belanda dan dulu belum ada akademi atau universitas yang mencetak sarjana ilmu pemerintahan.
    “Sebelum jadi lurah dan camat, ambil saja sarjana FISIP yang sudah ada lalu ditraning 3 bulan,” ujarnya.
    Gus Dur: Pelaku Penganiayaan Harus Diproses Hukum
    Kematian praja IPDN Clift Muntu mencuatkan usulan pembubaran IPDN di sejumlah kalangan. Namun bagi Gus Dur, IPDN cukup diperbaiki.
    “Kalau dibiarkan kekerasan ya begitu jadinya. Apa-apa diantemi,” kata Gus Dur usai acara halaqah kebangsaan dan temu wicara hukum acara Mahkamah Konstitusi (MK) bersama Dewan Syuro dan Fungsionaris PKB, di Hotel Sultan, Senayan, Jakarta, Jumat (6/4).
    Menurut Gus Dur, pelaku penganiayaan harus diproses hukum.
    “Hukum yang keras para seniornya, cari siapa penyebabnya. Jangan biarkan hukum diinjak-injak,” ujar pria yang mengenakan batik lengan pendek warna coklat itu.
    Clift Muntu tewas di tangan 5 seniornya. Pelaku pun dipecat dengan tidak hormat dan harus membayar ganti rugi biaya pendidikan Rp 13 juta.
    Rektor IPDN: Pembinaan oleh Senior itu Ilegal
    Kegiatan Pataka yang diikuti Cliff Muntu di kampus IPDN memang legal. Namun pembinaan yang dilakukan oleh seniornya ilegal alias sembunyi-sembunyi.
    Hal itu disampaikan Rektor IPDN I Nyoman Sumaryadi di Aula Kampus IPDN, Jalan Jatinangor, Sumedang, Jawa Barat, Kamis.
    “Kalau kegiatan Pataka sendiri memang ada, cuma pembinaan yang dilakukan yang dilakukan oleh pataka itu yang ilegal. Pataka adalah bagian dari marching band,” ujar Sumaryadi.
    Menurut Sumaryadi, pembinaan junior oleh senior telah dihapuskan sejak STPDN berubah nama menjadi IPDN. Artinya, senior tidak bisa membina juniornya, apalagi dengan kekerasan.
    “Namun mereka masih mencuri-curi saja,” katanya.
    Sumaryadi mengatakan, masalah seperti masih karena proses penerimaan mahasiswa belum maksimal.
    “Pada saat penerimaan yang dites itu hanya kesehatan, tidak ada tes yang sampai apakah orang itu bisa berbuat jahat atau tidak atau mempunyai gen jahat,” katanya.
    Dia menandaskan, sistem pendidikan kepamongprajaan melalui sistem asrama masih satu-satunya yang terbaik.
    IPDN Siap-siap Ambil Langkah Praja Penganiaya Cliff Muntu
    Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) bersiap-siap mengambil langkah terhadap praja yang menganiaya Cliff Muntu hingga tewas. Surat resmi dari kepolisian terkait status tersangka prajanya masih ditunggu.
    “Nanti kalau saya sudah terima, hari ini juga kami akan ambil langkah,” ujar Rektor IPDN I Nyoman Sumaryadi saat dihubungi detikcom, Sabtu (7/4).
    Beredar kabar, Sabtu pukul 10.00 WIB, IPDN akan menggelar apel luar biasa dengan agenda pemberhentian secara tidak hormat kepada nindya praja yang menganiaya Cliff Muntu.
    Berdasarkan sumber di kepolisian Polres Sumedang, akan ada penambahan tersangka yang jumlahnya masih simpang siur, antara 3 hingga 6 orang. Keenam praja ini memang sejak hari Kamis 5 April sudah diperiksa secara intensif oleh Polres Sumedang.
    Keenam praja itu adalah Ahmad Ari Harahap, Gede Indra Mahardika, Eko Ismada Putra, Frans Albert Yoku, Hikmat Faisal, dan Joko Tricahyono.
    Mereka disebut-sebut sebagai kelompok 11 nindya praja yang turut serta dalam pembinaan pataka (pemegang bendera lambang IPDN) pada Senin 2 April malam. Yang akhirnya dalam kegiatan itu, menyebabkan kematian Cliff Muntu, madya praja asal Sulawesi Utara.
    Kini ada 4 tersangka penganiaya Cliff yang ditahan Polres Sumedang, yaitu A Amrullah, A Bustamil, Fendi Notobuo, dan Jaka Anugrah Putra. Sedangkan seorang lainnya, yaitu Gunawan yang juga mengaku telah memukul Cliff, dikembalikan lagi ke Barak karena tidak cukup bukti.
    Rektor IPDN: Kami Kehilangan Cliff, Praja yang Menonjol
    Di mata Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN), almarhum Cliff Muntu dikenal sebagai praja atau mahasiswa yang cukup menonjol. Dengan meninggalnya Cliff, IPDN merasa kehilangan.
    “Kami kehilangan Cliff, karena dia itu dikenal sebagai praja yang baik dan berprestasi. Orang yang cukup menonjol,” ujar Rektor IPDN I Nyoman Sumaryadi saat dihubungi detikcom, Selasa.
    Menurut Nyoman, Cliff adalah Ketua Kontingen Sulawesi Utara. “Kalau tidak punya kredibilitas, tidak mungkin dia jadi Ketua Kontingen Sulut. Keterampilan dan sikap mentalnya baik,” imbuh dia.
    Ditambahkan mantan Kepala Biro Organisasi, Hubungan Masyarakat, dan Protokol Depdagri ini, pihak kampus akan mengecek apakah Cliff akan mendapatkan asuransi. “Kita cek dulu, apakah angkatan dia ikut asuransi. Kalau praja ikut asuransi, bisa dapat Rp 10 juta,” lanjutnya.
    Cliff masuk ke IPDN pada 2005, dan tergabung dalam angkatan Nindya Praja. Pada Agustus 2006, dia duduk di tingkat dua, semester dua. (detikcom/r)

  77. beavis

    # yakumbo

    Apr 18th, 2007 at 8:40 adalah

    ketahuan banget kualitas otak ipdn-mania

    maunya dibandingin sama anak STM cekakakakaka …

    nah?? knapa jadi bawa2 STM.. katro?!?!??!

    tak sobbek2…

  78. Theo

    @Pro IPDN

    “Saya mau bertanya kepada anda sekalian, jika almamater saudara tercoreng oleh tindakan segelintir anggotanya kemudian nama almamater saudara mendapat cemoohan dari masyarakat, padahal secara kenyataan masih banyak anggota almamaternya yang masih mempunyai perilaku baik, Apakah anda sebagai anggota almamater tidak marah, kesal bahkan jengkel dengan penilaian masyarakat?”

    * Kalo itu terjadi pada almamater saya…saya malu sekali atas aib yang terjadi di almamater saya (bayangkan!! 3x kejadian yg sama), dan saya akan jadi orang pertama yang bicara lantang tentang kebobrokan di almamater saya, justru karena hinaan dan cercaan itu yang buat saya termotivasi berbuat demikian. Bukan malah menutup2i atas nama almamater..emang mo dibawa sampe mati tuh almamater!!

    “Mungkin supaya wacana anda terbuka saya ambilkan contoh institusi lain misalnya kepolisian, meskipun banyak diantara kita mungkin sepaham bahwa banyak oknum polisi yang brengsek tapi kenapa kita tidak mempermasalahkan institusi kepolisian? ”

    * Polisi brengsek, begajulan kalo mulai disorot atau dilapori akan diambil tindakan keras oleh Institusi mereka (buktinya banyak)..bukan tutup mulut bung!!

    “Institusi lain misalnya Pajak, kita tahu bahwa banyak orang pajak itu nilep uang pajak, sehingga mereka kaya-kaya, tapi khan tidak semuanya orang pajak begitu khan.”

    * Temen saya lulusan STPDN skrg jadi lurah di salah satu wil Jakarta sering juga tuh nilep2 duit ama nodong2 pabrik di wil-nya deh…sekrang, kaya dan makmur booo’ !!! so sama aja khan??

    “Nasib anak-anak IPDN yang ada saat ini gundah, bimbang dan ragu. Mereka bertanya-tanya tentang nasib mereka, bagaimana nasib kita jika IPDN bubar? berarti menganggur, menambah permasalahan bangsa lagi.Bagaimana kalau hal ini terjadi pada anda sekalian? Tolong berpikir donk..!!”

    * Kayaknya wacana-nya bukan bubar terus anak2 yang ada di ‘buang’ deh..adanya mereka di salurkan di univ negeri yg ada, gimana mo dibuang? wong praja itu statusnya PNS khan ?

    “Nah, apabila anda pada posisi sebagai orang IPDN tentu anda akan berupaya untuk membela almamater/korps mati-matian bahkan kalau perlu aksi tutup mulut kalau memang diperlukan jika harus dihadapkan pada pilihan bubar, bubar dan bubar. ”

    * Kalo emang bener…saya maluuu massss (dah dijawab sblmnya), mending pulang ke ndeso nyangkul lg deeeeeh…daripada nanggung dosa gara2 tutup mulut!!!

  79. alumni saritem

    saripada masuk IPDN mending masuk saritem….piss bow!! make love not war!!! crooooootsss

  80. gw, ada ide,
    gimana klo perang,
    praja ipdn taruh di paling depan..

  81. swasta neeh

    jadi lurah aja kok pake takut disaingi, mending gwa jadi PM di perusahaan multinasional, ato mending gwa bikin PT sendiri dari pada tarikin pungli dari KTP

  82. Saksi

    Mungkin bener sih…kalo mau masuk IPDN tuh mesti nyogok…gw pernah ngobrol ama seorang bapak yang gagal memasukkan anaknya di IPDN karena cuma bermodalkan 50 juta…kata bapak itu sih istilahnya di ‘geser’ oleh orang laen yang ‘modal’nya lebih gede…mungkin saat ini Bpk tersebut bersyukur karena tidak jadi memasukkan anaknya ke ipdn setelah melihat berita di media….
    Pas jaman gw sma dulu banyak juga temen2 angkatan yang masuk ipdn (dulu masih STPDN)…rata2 emang masih keluarga pejabat yang lolos masuk IPDN…dan yang masuk stpdn yang cowok rata-rata brengsek semua…pemake dan brengsek (tukang berantem)…makanya gw ngerasa aneh aja kok mereka bisa lolos yah di tes kesehatan…jawabannya ya itu tadi…dengan uang sogokan….
    tapi gw positif thinking aja deh…mungkin ga semuanya kayak gitu…mungkin masih ada mahasiswanya yang emang2 bener2 murni masuk ipdn dan mungkin masih ada orang baik2nya…termasuk cewek2 IPDN yang katanya suka Free Sex…mungkin cewek2 IPDN ga kayak gitu….
    sekarang kita percayakan saja dengan Pak Ryaas untuk penyelesaiannya…ok!

  83. lulusan universitas anti kekerasan

    lulusan ipdn itu seperti apa seh, katanya terbaik kok gaungnya ngga kedengaran.
    kemarin ngurus perpanjang KTP kena 50 rebu dari lurahnya, jangan2 lurahnya lulusan ipdn ya

  84. STPDN jangan dihujat dong!

    Ngomong-ngomong yang ada di video pake seragam terus mukulin senior sekarang sudah ESELON berapa?

    sudah berapa RUPIAH DIKORUPSI?

  85. Savitri

    Sayangnya, saya tidak menemukan mereka yang berkekuatan mental, jiwa ataupun raga disini..

    Kalian yang ingin IPDN dibubarkan ..
    memperlihatkan rendahnya kemampuan otak kalian!…

    Renungkan apa yang saya tulis disini!


    korban jiwa hanya 37 orang.. tapi lihat juga keberhasilan yang di peroleh IPDN..

    Tak ada yang namanya korban….Yang ada hanyalah orang-orang lemah yang layak untuk kalah.

    Hanyalah kekuatan mental, jiwa dan raga lah, yang bisa membuat kita menjadi bangsa yang besar….

    Orang-orang yang tak siap menjalani laku disiplin sesuai kemauan kelompok andalah orang-orang malang, orang-orang sial…yang layak disingkirkan…..”

    HIDUP IPDN…

    Maju terus IPDN, hanya segelintir orang lemah tak tahan uji lah yang menginginkan mu surut….

  86. Memang ya.. kalau orang udah terlalu memojokin IPDN, kayaknya emang nggak fair juga. Saya tau tidak semua praja IPDN itu buruk, ada juga yang dari bener -bener ” orang desa” dan pinter ” terus masuk ke situ…. juga siapa juga sih yang nggak sakit hati, jika korpsnya di hina terus….. hanya oleh segelintir orang rusaklah semuanya.. Inilah yang terjadi….
    Tapi…kalian juga harus sadar juga bahwa paradigma pemerintahan, demokratisasi, kebebasan pendapat sudah tidak seperti Orde Baru lagi……..wajar lah kalau nggak bener “bahkan membuat orang mati ” suaranya jadi menggema kemana-mana. Nggak usah lah membedakan antara mahasiswa luar ITB, UGM dll dengan STPDN …sekarang mulailah membenahi diri sendiri… hapus tuh budaya pukul memukul ..senioritas yang gila hormat.. .sedikit demi sedikit.. TUNJUKKAN kalau anda juga mampu berprestasi dengan baik. Tunjukkan kalau memang anda adalah calon birokrat yang profesional……. Saya sendiri juga mahasiswa kedinasan STAN.. hanya bedanya kost sendiri….makan nyuci minum sendiri.. tapi nggak ada tuh hubungan senior yunior sampai sebegitunya….Sadar lah belum tentu juga senior lebih jago .pinter dari yunior…. Marilah kita sama-sama belajar saling menghargai….memahami….saling asah asih asuh. Sadar juga dong apakah setelah anda keluar dari kampus sebagai senior entar ketemu yunior..apakah masih berlaku tuh….Belum tentu pangkat jabatan anda sebagai senior nantinya akan lebih tinggi dari yunior.. Kalian adalah calon pelayan masyarakat mas, mbak,………bangun tuh komunikasi yang harmonis….apalagi anda dari seluruh Indonesia tunjukkan dong jiwa bhineka tunggal ika… Lha gimana nggak terjadi kerusuhan… wong didalem situ juga ada “pembunuhan” (maaf).
    Usulan kepada Depdagri… segera ubah tuh sistem pendidikan, ….apaan tuh sistem pengasuhan.. udah dewasa masih diasuh.. bukan bayi lagi khan anda….sistem pengawasan dan pengendaliannya.. Dan yang paling penting ganti semua para petinggi kampus tersebut dengan orang-orang baru yang “bersih”.

  87. halah, kata siapa anak IPDN orang miskin? orang masuknya aja sebagian besar kalo ga bayar ya kolusi ama otang pemda…wakakaka
    udah dari sononya sdm jelek, ntar keluarnya tambah jelek aja.

  88. hallah, kata siapa anak ipdn miskin, bukannya masuknya sebagian besar nyuap puluhan juta or kolusi ama orang pemda(baca:bupati&pemda).
    masih mau ngaku miskin? dasar nggak punya nurani!!

  89. Satrio Pinandito

    Mari kita renungkan, pikir baik-baik. Kurang baik memaki sesama. Saya sangat setuju IPDN dibubarkan saja, tapi ndak perlu memaki-maki, atau saling hujat. Anak STPDN nya ya harus gentle mengakui kesalahannya, ada sistem yang salahg disana. Videonya sudah jelas menjadi bukti otentik tak terbantahkan, dan ndak usah disebut pengkianat itu penyebar video. Itu hak kita masyarakat untuk dapat informasi, sehingga bisa memilih mana yang baik dan buruk. Terus terang, kalau saya lihat dengan sistem seperti itu, saya lebih kawatir bukan pada kesakitan fisik yang ddiderita oleh yunior-yunior di STPDN, tapi bobroknya sistem kebangsaan kita. Kekerasan di STPDN bukti telah terjadi penumpulan otak, penumpulan nurani, penghancuran sifat membela kehormatan diri sebagai manusia. Bayangkan siapa yang mau suruh antri untuk ditonjok dan ditendang kalau otaknya tidak tumpul. Dari sini akan lahir manusia-manusia yang rela ‘terjajah’. Makanya kita sebagai bangsa tidak sadar ‘dijajah’ karena calon pimpinannya ya diajarkan sebagai manusia ‘terjajah’. Diam saja, tak bangkit rasa pembelaan akan kehormatan diri sebagai manusia padahal sedang ‘dilecehkan’ dengan ditendang. Saya tidak bilang anak STPDN bodoh, tapi tumpul. Kalau dites dengan pelajaran mungkin mereka jago-jago. Tapi kita sebagai bangsa tidak hanya butuh itu. Apa gunanya pintar tapi tidak bisa membela harkat diri. Kita buth ‘ksatria’ bangsa, yang peduli pada sesama, berani membela harga diri bangsa.

  90. Satrio Pinandito

    Mari kita renungkan, pikir baik-baik. Kurang baik memaki sesama. Saya sangat setuju IPDN dibubarkan saja, tapi ndak perlu memaki-maki, atau saling hujat. Anak STPDN nya ya harus gentle mengakui kesalahannya, ada sistem yang salahg disana. Videonya sudah jelas menjadi bukti otentik tak terbantahkan, dan ndak usah disebut pengkianat itu penyebar video. Itu hak kita masyarakat untuk dapat informasi, sehingga bisa memilih mana yang baik dan buruk. Terus terang, kalau saya lihat dengan sistem seperti itu, saya lebih kawatir bukan pada kesakitan fisik yang ddiderita oleh yunior-yunior di STPDN, tapi bobroknya sistem kebangsaan kita. Kekerasan di STPDN bukti telah terjadi penumpulan otak, penumpulan nurani, penghancuran sifat membela kehormatan diri sebagai manusia. Bayangkan siapa yang mau suruh antri untuk ditonjok dan ditendang kalau otaknya tidak tumpul. Dari sini akan lahir manusia-manusia yang rela ‘terjajah’. Makanya kita sebagai bangsa tidak sadar ‘dijajah’ karena calon pimpinannya ya diajarkan sebagai manusia ‘terjajah’. Diam saja, tak bangkit rasa pembelaan akan kehormatan diri sebagai manusia padahal sedang ‘dilecehkan’ dengan ditendang. Saya tidak bilang anak STPDN bodoh, tapi tumpul. Kalau dites dengan pelajaran mungkin mereka jago-jago. Tapi kita sebagai bangsa tidak hanya butuh itu. Apa gunanya pintar tapi tidak bisa membela harkat diri. Kita buth ‘ksatria’ bangsa, yang peduli pada sesama, berani membela harga diri bangsa. Bukan calon pemimpin yang rela menjadi cecunguk-cecunguk bangsa lain. Tapi membanggakan diri dan cenderung cauvis karena telah lulus STPDN. Lebih baik bubarkan saja STPDN, yang hanya menanamkan cauvisme itu tadi, sekolah saja di universitas biasa dengan jurusan atau fakultas yang ada kaitannya dengan pemerintahan dan bangsa.
    Mari kita bangun bersama bangsa ini dengan kasih sayang dan kebersamaan bukan tonjokan dan tendangan! Merdeka!!!

  91. bob

    Gini aja, buat praja IPDN yang merasa udah gagah…
    Ayo adu sama saya..
    Adu ilmu pengetahuan? Ayo!
    Adu ilmu komputer? Ayo!
    Adu ilmu pemerintahan? Ayo!
    Adu ilmu ekonomi? Ayo!
    Adu gede2an badan? Ayo!
    Adu kuat? Ayo!

    ADU FISIK SAMA SAYA? AYO!!!
    PLEASE RESPOND VIA THIS BLOG…
    SAYA TUNGGUUUUU….

    KALIAN HARUS MERASAKAN MEMUKUL ORANG YANG BISA NGELAWAN..

  92. Andre

    “Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil! Trial by the press! ”

    TAIK Banget deh IPDN ini

  93. jadilah diri sendiri, jangan jadi kayak senior anda… ngerasa ditindas lawan !!! Jangan harap bisa membela rakyat kalo anda gak bisa membela diri sendiri. Jangan hanya diem dan bersabar sambil nunggu giliran itu sama aja memelihara tradisi gak bener.

  94. anti_praja_IPDN

    Mbak Savitri jangan banyak bacot…
    Kalau mau menempa mental, tidak perlu sampai ada yang dadanya retak.
    Tunjukkan prestasi apa yang dicapai IPDN selain rekor membunuh 37 praja. (tidak ada)
    Tunjukkan kalau “pengkaderan” anda mampu membuat mental pamong lulusan IPDN sama dengan orang-orang di militer
    (boro-boro, lurah sama camat semuanya tukang tilep dan tukang kimpoi)

  95. centra

    ‘kayaknya makin jelas kebaca deh semua agenda ini… supaya ipdn dibubarin lantas lowongan depdagri buat semua orang trus anak2 orang kaya dari univ keren pada masuk soalnya duit kan bukan soal buat mereka. dengan menguasai instansi pemerintah mereka akan lancar dalam sepak terjang bisnisnya’

    sori ya, kl ipdn dibubarin, bukan karna pers banding2in ama UPH karawaci ato univ2 laen yg lebih beradab dan masuk akal, tapi karena kekerasan yg terjadi dlm tubuh ipdn tuh ibaratnya kl kanker udah stadium 4, udah mendarah daging.
    jgn salahkan pers dong, walaupun bukan UPH karawaci pun bnyk kok univ laen yang lebih merakyat tapi berprestasi dan PUNYA HATI.

    kekuatan ada pada kelemahlembutan dan kasih,
    kelemahan ada pada kesewenangan dan penindasan adalah bentuk ekspresi kelemahan hati.

    tolong lo perbaikin dulu pemahaman lu soal kekuatan.
    kl cuman kekuatan fisik, adu ngayuh becak aja ma tukang becak di pasar. ato lo nglamar kerja jadi kuli, jgn jd camat.

  96. wow semakin ramai sajah

  97. UCUP

    Mbak Savitri, mungkin kita harus bertemu. Saling berbagi pendapat, bertukar pikiran dan tentunya berbagi lendir….. mungkin ada sudah lupa, prestasi IPDN itu OPO!!!! nggak pernah tau saya…..

  98. Izan

    Saya ga tau kok bisa2nya kalian ngaku putra-putri terbaik bangsa (hanya orang2 botol alias bodoh dan tolol yang menganggap kalian adalah yang terbaik), apa prestasi kalian sampe mampu nyombong kaya gitu, malahan kalian kalah jauh dibanding anak2 juara IPHO, dan juara olimpiade lainnya yang notabene mengharumkan nama bangsa Indonesia didunia internasional, yang kalian lakukan cuma menjelekkan bangsa ini. Inget Indonesia terkenal dengan birokrasinya yang sangat ruwet ga teratur banyak sogokan banyak pemalakan, nah itulah prestasi kalian yang dikenal dunia internasional. Dan satu lagi yang aneh bisa-bisanya kalian membelokkan isu ke arah bangkitnya komunis (udah ada intelijen yang akan bertindak ketika disinyalir timbul bibit komunisme, nah yang belum ada aparat yang bisa mempresiksi gelagat buruk calon2 birokrat seperti kalian yang bisanya cuma korupsi dll). Pikirkan itu COK!!!!!!

  99. mee

    To: Mbak Savitri

    “Korban jiwa hanya 37 orang….”

    Menyebabkan orang tewas sampai 37 orang kok pake kata “hanya”. Begitu murahkah harga nyawa MANUSIA disana? Hingga 37 manusia tewas pun sekedar “hanya”???

    Bahkan satu nyawa pun sangat berharga, Tuhan yang Menciptakan dan Meniupkan Ruh pada setiap makhluk hidup. Dan ini para manusia malah menghina kehidupan yang sudah diberikan Tuhan.

    Coba bayangkan jika diantara “hanya” 37 orang itu ada adik, kakak, anak, atau saudara Mbak… Akankah Mbak Savitri mampu berkata “hanya”???

  100. orang bego bisa mikir

    untuk mee
    kira2 menurut mee benarkah telah terjadi penganiayaan di IPDN sampai korban jiwa mencapai 37 orang??????????
    klo orang bego bisa mikir begini……..
    STPDN sampai sekarang baru mencetak 18 angkatan, 14 angkatan sudah lulus dan 4 angkatan lagi masih kuliah, jika memang telah terjadi pembunuhan sampai 37 orang berarti dalam satu tahun telah terjadi pembunuhan sampai 2 orang,
    jika memang kejadiannya seperti itu pasti setiap tahun akan mencuat di media, tapi kebuktiannya kan tidak………
    trus apakah memang sejahat gitukah paraja IPDN????????

    orang bego aja bisa mikir, apalagi orang yg mengklaim dirnya paling baik, paling pintar dll…….
    pikir dulu dong pake otak kalo menerima suatu berita itu, karena berita itu belum tentu fakta………
    fakta itu adalah berita yg sudah terbukti kebenarannya…………

    he…he…he… jadi kaya orang pintar padahal saya adalah orang bego yg masih bisa mikir…..

  101. Prof. Dr. Lexie Croooot

    Kabarnya Saritem dan Sarkem gimana ya ? sudah lama aku nggak kesana karena ngurusin IPDN trus

  102. prof Lexie
    kok sempat2nya ngisi koment di blog ini…bukannya dah di bui di mapolres jabar?

  103. biasa aja

    pembunuhan di stpdn mo dibenarkan pake cara apalagi ?

    suntik pormalin biar kaga bisa diotopsi ?

    kalo analisa lo masalah kompas segitu yaaa ……. wajar aja lo kaga kepake tong.

    bukan masalah kaya miskin nye tong

    lo ampu kaga

    stpdn jelah lah kaga mampu

    otak jantung hati (apalagi yah >……. ? tambahin ndiri lah organ2 dalam manusia) lo dah rusak doloan kena bogem.

    pas lo lulus mo mikir tinggal pake nyang masih sisa aje.

    nah nyang masih sisa ntu apaan ???????

    dengkulllll !!!!!!! (ntu juga kalo belon patah)

  104. Hati2 blog ini kepunyaan orang iseng yang memanfaatkan situasi di air keruh…

    @dH1

  105. bunga_indahsari

    Apaan? Kompas punya agenda cr untung ke Univ2 kaya, ck ck ck .. bc dulu neh …

    Suara Pembaruan, 17/04/07 :
    [JAKARTA] Ketua Fraksi Partai Amanat Nasional (FPAN), Zulkifli Hasan, Senin (16/4), menilai tidak perlu lagi ada tim evaluasi untuk memperbaiki Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN). Dia menegaskan IPDN harus dibubarkan. Tim evaluasi hanya akan cenderung menutupi persoalan.

    “Saya dari dulu tidak percaya pada tim-tim evaluasi. Apalagi untuk IPDN, tidak perlu evaluasi lagi, karena persoalan sudah jelas, terang. Tim evaluasi hanya cenderung akan menutup-nutupi persoalan, karena anggotanya juga diambil dari IPDN ditambah Depdagri, percuma saja,” ujarnya, di DPR.

    Disebutnya, IPDN merupakan produk lama yang sudah tidak layak dengan zaman. “Itu lembaga yang belum kena imbas reformasi. Mereka tertutup, feodal, sistem yang diterapkan di sana sudah tidak layak dengan zaman. Apa yang diciptakan dari sana, sudah tidak sesuai dengan kebutuhan sekarang,” katanya.

    “Kalau masih mau mempertahankan IPDN, sama saja mau membentuk negara preman. Harusnya dibubarkan saja, tidak bisa diperbaiki lagi. Kembalikan para siswanya ke daerahnya, toh sudah ada kampus di daerah mereka masing-masing. IPDN hanya menghabiskan anggaran,” tandasnya.

    Dia juga meminta polisi tidak lagi menyebut akan mengusut. “Sekarang di berbagai media terus diulang tayangan rekaman kekerasan di IPDN. Mereka yang terekam itu seharusnya bisa langsung ditangkap, sudah jelas-jelas kriminal, polisi jangan hanya akal-akalan saja, tapi langsung tangkap,” ujarnya.

    Zulkifli mengaku geram, lantaran para pelaku yang terlibat dengan kematian siswa IPDN pada 2003, Wahyu Hidayat, ternyata tidak ditahan. “Ini negara aneh, mereka sudah divonis tapi kok bebas berkeliaran, malah ada yang jadi pejabat di daerah. Itu membuktikan adanya tebang pilih,” katanya.

    “Semua yang terlibat harus ditangkap. Mereka yang memberi izin keluar, memberi izin kerja pada para pelaku itu, terutama rektornya, itu yang harus paling dulu dipenjara,” tukasnya.

    Yuddy Chrisnandi, dari Fraksi Partai Golkar (FPG), juga menyatakan hal senada. Dia bahkan menyindir, bahwa polisi lebih cekatan bila menangkap pelaku pornografi. “Polisi cekatan kalau menangkap pelaku pornografi. IPDN juga, kan, jelas ada rekaman kekerasan, kenapa tidak diburu,” katanya.

    Anhar, anggota Komisi II DPR dari Fraksi Partai Bintang Reformasi (FPBR), juga mendesak agar IPDN tidak hanya dibubarkan, tapi pengelolaan dana yang menghabiskan dana ratusan miliar harus diaudit. “BPK harus dilibatkan untuk mengaudit penggunaan dana di IPDN,” ujarnya. [B-14]

    BUBAR, BUBAR LOH !!!

  106. miracle

    aduh2 gw setuju bgtz ma yudhipras!!!
    ipdn sok militer tapi dlm militer aja ga gitu ini seh institut penganiayaan dalam negri! ato institut pembunuhan???!!!

  107. ..::CyberPhanna::..

    EHHHH………
    PRAJA IPDN
    KALIAN BILANG PUTRA-PUTRI TERBAIK BANGSA….
    BERAPA YANG HAMIL DISANA?????
    NGACA LUUUUUU……

  108. Oknum

    To Savitri:

    “korban jiwa hanya 37 orang.. tapi lihat juga keberhasilan yang di peroleh IPDN..”

    Dasar orang sakit syaraf !!!

    Emang apa keberhasilan IPDN ? Menjadikan Indonesia negara terkorup di dunia…. kalau itu sih emang berhasil…

    Capek de….

  109. jangkrik

    membaca komentar2-nya lucu2 banget. secara keseluruhan para komentator ini sepertinya dari kalangan2 terpelajar, tapi koq bahasanya seperti orang yg nggk pernah merasakan bangku sekolah / kuliah ya … hehehehehe. Saya pribadi bukan alumni IPDN maupun ada kaitannya dengan institusi tsb. Saya hanya ingin memberikan pendapat saja karena gerah juga membaca komentar2 miring yg sepertinya menunjukkan bahwa mereka adalah yg paling baik dan paling benar.
    Mengenai kekerasan yg terjadi di IPDN memang sangat disayangkan hal tsb terjadi. Alumni IPDN bukan dipersiapkan untuk berperang, tapi untuk melayani masyarakat. Latihan atau hukuman fisik sebagai tindakan disiplin dan latihan mental saya rasa memang diperlukan, namun tidak perlu sampai sejauh yg kita lihat / baca.
    Kalau kita melihat lebih luas lagi, apakah kekerasan hanya terjadi di IPDN? Banyak juga tindak kekerasan yg dilakukan oleh pelajar maupun mahasiswa dan saya rasa memakan korban lebih banyak dibandingkan IPDN (baca kembali berita / koran2 yg membahas tawuran antar pelajar / mahasiswa … beraninya main keroyokan dan bawa2 senjata … hehehehehe). Belum lagi apabila membahas mengenai masalah moral, akhlak dan disiplin. Apakah mereka yg tidak belajar di IPDN memang lebih bermoral, berakhlak dan memiliki disiplin tinggi? Tapi koq banyak ya pelajar / mahasiswa yg terlibat narkoba, free sex dan hal2 miring lainnya. Disiplin??? Wah kalau semua mahasiswa memiliki disiplin tinggi, secara logika tidak tuh istilah MAPALA (Mahasiswa paling Lama) … hehehehehe.
    Kemudian mengenai kesempatan dalam mencari pekerjaan. Coba tanyakan pada diri komentator sendiri, apakah bersedia setelah lulus kuliah menjadi pegawai negeri dan ditempatkan di seluruh pelosok Indonesia (berarti sampai ke pedalaman negeri ini)? Saya yakin, sebagian besar komentator menginginkan setelah lulus kuliah ingin mencari pekerjaan yg lebih baik dibandingkan menjadi pegawai negeri. Atau apabila memiliki modal yg cukup, membuat perusahaan sendiri.
    Hmmmm … sebenarnya kalau mau membanding-bandingkan lagi, masih banyak fakta2 lain yg bisa kita bahas. Toh, semua data / informasi tsb sudah tersedia luas baik koran ,TV, lingkungan sekitar, dsb.
    Pendapat saya, di setiap bagian (IPDN, Mahasiswa, Taruna, Pelajar, dll) pasti ada produk yg busuk / gagal. Tingga anda saja yg menentukan, apakah anda akan menjadi salah satu produk busuk tersebut atau tidak.

  110. Dlm kasus IPDN, menurut saya (dari fakta yang saya lihat dan saya dengar) memang telah salah dari awal yakni dimulai dari perekrutan praja itu sendiri. Model perekrutan yg mewajibkan tes fisik tersebut sangat tidak diperlukan (buat apa sich? Emang setelah tamat disuruh mukul rakyat?), berbeda dengan tes kesehatan yg memang diperlukan mengingat untuk ikut proses belajar diperlukan mahasiswa yang sehat fisiknya n bukan sakit2an.

    Belum lg, isu backing n suap-menyuap untuk masuk IPDN (GARBAGE IN equal to GARBAGE OUT). Klu seseorang untuk masuk IPDN menggelontorkan 60juta, apa yg dipikirkan saat dia sudah jadi PNS? Yg dipikirkan adl mengembalikan uang 60juta yang telah dikeluarkannya…

    Setelah dalam proses seleksi yang salah, ditambah lg prosesnya yang salah. Seharusnya dalam proses belajar-mengajar bukan berorientasi pd kekerasan dan senioritas, akan tetapi berorientasi pd pelajaran dan kreativitas berpikir.

    Tim evaluasi ga perlu lg susah2 bekerja, lihat aja model pendidikan di STAN-Prodip Keuangan (Sekolah Tinggi Akuntansi Negara). Walau tidak 100% baik karena menurut saya masih ada yg harus diperbaiki di STAN, tetapi tetap bisa dijadikan contoh. Dimulai dari perekrutan, syarat untuk masuk STAN a.l. memenuhi persyaratan admistrasi dan ikut tes tertulis (Jurusan Bea Cukai (BC) ada pengecualian, selain itu untuk ikut BC ada tes fisiknya, tetapi menurut saya hal ini memang diperlukan karena memang tugas BC ada hubungannya dg fisik, seperti mengejar penyelundup dll).
    Dlm tes tertulisnya pun insyaalloh bersih dari KKN, hal ini bisa kita lihat dari inovasi dlm setiap kali pelaksanaan tesnya, contoh pd th 2005 setiap peserta ujian diberikan soal yg berbeda n pd th 2006 selain diberikan soal yg berbeda, soal tiap daerahpun berbeda. Begitupun dg komitmen panitia penerimaan mahasiswa baru STAN yg saya percaya cukup tinggi (Panitia pernah menolak beberapa surat rekomendasi dari beberapa petinggi negara untuk memasukkan nama2 tertentu agar diluluskan dlm tes).

    Dlm proses pendidikannya, STAN memfokuskan pd pelajaran dan kreasi pola pikir, contoh STAN selalu meng-update mata kuliah yg harus dipelajari mahasiswanya.

    Begitupun dg lingkungan perkuliahan di STAN, dgn suasana lingkungan yg agamis membantu pola perilaku mahasiswanya…

    Ga Percaya? Silakan check sendiri…

  111. Satu lagi, yg terpenting di STAN ga ada kekerasan: push-up aja ga boleh apa lg yang ada hubungan dg kontak fisik, ga ada boz…

  112. Buat 1 lembaga untuk mengawasi sistem pembelajaran di IPDN. kukira itu sudah cukup.

  113. Dewa

    Ikut Nimbrung Ya Mas/Aa/Mbakyu/Teteh

    Sudah jangan bertengkar capek, Intropeksi aja!!! IPDN masih diperlukan untuk mendidik calon abdi negara, but sistemnya harus diperbaiki, termasuk SDM yang ada didalamnya (Pengurus dan yang diurus). Sistem perekrutan diperbaiki jangan ada lagi yang bayar agar bisa diterima nanti klo udah jadi PNS mikir buat balikin uangnya lagi,akhirnya korupsi. IPDN itu sebaiknya dari yang sudah lulus S1 aja. Alumni nggak usah kebakaran jenggot klo dikritik, klo memang ada kesalahan ya diperbaiki aja. Klo bukan penjahat dan pembunuh, ayo tunjukin aja dengan prilaku Anda gitu loh. Nggak usah marah.

  114. @@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@
    @@@@@@@@@@@@@
    @@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@
    @@@@@@@@@@

  115. Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil! Trial by the press

  116. Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!
    Kami adalah putra putri terbaik bangsa, abdi negara yang siap melayani masyarakat menuju Indonesia yang adil dan makmur. Ada praja meninggal jangan dibesar besarkan. Media berlaku tidak adil!

  117. Kalo mo mutus mata rantai kekerasan IPDN gw setuju sama solusi dari presiden. Tp bukan cuma satu tahun ga nerima mahasiswa baru kaya yang diajukan presiden, sebaiknya dalam waktu minimal tiga tahun. Terus sistem yang udah berjalan selama ini “terutama yang bisa menimbulkan kekerasan fisik” juga harus diganti (seperti yang dicontohkan mba devi). Kalo itu dijalanin sepenuh hati insyaallah IPDN bisa “sembuh”. Tapi kalo ternyata nanti masih terjadi kasus seperti cliff muntu, sebaiknya pemerintah dengan sangat senang hati membubarkan IPDN. Gampang Kan!!??

  118. andre

    woiii… kalian2 itu jangan cuma komentar doank!!!!!

    jangan cuma ngatain institusi orang, sadar diri donk!!!!
    klo misalkan kalian udah merasa baik, baru boleh!!! dari sini, kalian tuh terkesan menjatuhkan suatu institusi yang telah didirikan oleh orang2 yang pasti bukan seperti kalian!!! seandainya kalau melihat dari lulusan IPDN, banyak bgt yang bisa sukses, yang pasti tanpa ngatain2 orang,,!!!

    -sayayangbukanmahasiswaipdn-

  119. jancox

    andre jancuuuukkkkk

  120. Bijak

    TIPS MENSIKAPI KRITIK

    Tak ada orang yang senang menerima kritik. Bagaimana pun hebatnya seseorang, ia pasti tak akan kebal dari kritik. Pertama, karena tak ada manusia yang sempurna dan luput dari kesalahan. Kedua, banyak orang yang senang mengkritik, meskipun mereka tahu dikritik itu tidak enak. Memang tidak semua kritik itu benar. Namun, bagaimana anda mensikapi kritik sebenarnya dapat mendorong perbaikan bagi kepribadian anda.

    1–Tahan diri anda dari amarah.

    Marah adalah signal alami yang mengatakan bahwa anda sedang dikritik.
    Yakinlah setiap orang memang berhak mengutarakan pendapatnya. Biarpun wajah anda merah padam, usahakan agar tidak marah. Bila anda tidak lulus di langkah ini, maka langkah-langkah berikutnya hampir mustahil berguna bagi anda.

    2–Terimalah kritik dengan sikap terbuka.

    Mungkin kritik itu salah, namun pengkritik menganggapnya berbeda.
    Bersikaplah terbuka, bila perlu ubahlah pandangan si pengkritik. Pahami keberatannya sehingga anda dapat menanggapinya secara tepat.

    3–Jangan masukkan kritik ke dalam hati.

    Meski anda bersikap terbuka, bukan berarti anda selalu memasukkan kritik ke dalam hati dan menjadikannya sebagai urusan pribadi. Hal ini sama saja dengan menyiksa diri anda sendiri. Mungkin kritik ditujukan pada usaha, produk, staff anda, bukan pribadi anda. Ingatlah anda perlu menjaga hubungan jangka panjang. Bila kritik ditujukan secara tidak proporsional, amati saja ketidakmampuan pengkritik menyampaikan kritiknya

    4–Mintalah keterangan lebih spesifik.

    Pahami bahwa mungkin kritik itu benar. Jadi cobalah untuk memahami dan meminta keterangan yang lebih spesifik mengenai apa yang dikritik tersebut.
    Ini bermanfaat bagi anda dan pengkritik agar dapat melihat situasi yang sebenarnya.

    5–Jangan balas kritik dengan kritik.
    Tugas anda adalah mensikapi kritik agar anda dapat meraih lebih banyak perbaikan dan keuntungan dari kritik itu. Membalas kritik dengan kritik sama dengan menyulut perdebatan yang tidak perlu. Anda takkan bisa memadamkan api dengan api. Akhirnya yang terjadi hanya abu hangus saja.

    6–Tanyailah diri sendiri perbaikan apa yang bisa anda lakukan.

    Dengan demikian anda mampu melihat kritik sebagai perbaikan bagi diri sendiri, sekaligus mendapatkan keuntungan darinya. Lebih banyak perbaikan produk ditemukan kritik daripada pujian dari konsumen anda.

    7–Mintalah pendapat dari orang lain.

    Bila anda tidak yakin dengan sebuah kritik, mintalah pendapat dari orang lain yang benar-benar tulus. Pendapat mereka dapat membantu anda menemukan bagian mana dari kritik itu yang benar atau keliru.

    8–Biasakan diri anda dengan kritik.

    Membiasakan diri berarti mensikapinya dengan tenang dan positif. Jangan ragu untuk mengucapkan terima kasih atas kritiknya, meski tidak selamanya benar.
    Bagaimana pun perhatiannya patut dihargai

  121. suarahatiyangpalingdalam

    sebenarnya kontras itu tidaklah kaya melainken sebuah singkatan yang sangat spektakuler di bidang klenik: kami orang nggak tau rasanya seks.

    yang berarti tidaklah mungkin terjadi kontras bertanding dengan miskin karena lawan main kontras hanyalah bintang filem panas era jaman prasejarah.

  122. berutu

    I love IPDN, yang nantang anak ipdn mari ! kita adu pukul

  123. jancox

    berutu silit pitik……
    otak di pantat ya bisanya adu pukul…..

  124. andre

    jancox, kampret loe!!!!! loe mikir pake pantat ya????!!!!!
    atau jangan2 loe ga punya pantat??? ga bisa mikir deh!!!!

  125. yaw

    berantem mlulu sih….??? solusi donk solusi…!!!!

  126. david

    IPDN adalah sebuah institusi dengan sejuta peran… oleh karena itu, sangat tidak manusiawi jika sempat dibubarkan… daripada cuma bisa ngomong “bubarin IPDN” mendingan perbaikin dulu tuh pemerintahan… basmi korupsi….!!!!
    hidup rakyat jelata!!!!

    -mahasiswaITB2006civtech-

  127. Mahasiswa IPDN 2006

    Senior BANGSAT !!!!!
    DAH NGEBUNUH TEMEN GW, DITUTUP-TUTUPI LAGI !!!!!
    HANCURKAN SENIORITAS DI IPDN !!!!!
    BANGSAT SEMUA LOE SENIOR IPDN PELAKU PEMBUNUHAN !!!!!
    SEMOGA KALIAN DIBAKAR DI NERAKA JAHANAM !!!!!
    UNTUK SENIOR YANG SUKA MUKUL JUNIOR, BERTOBATLAH KALIAN SEBELUM AJAL MENANTI !!!!!
    KALIAN AKAN MASUK NERAKA SEMUA SENIOR-SENIOR SOMBONG !!!!!!

  128. heddot_boy

    tolong bubarkan ipdn pak/mas/mbak/oom/tante/pakde/paklik/bulik/oma/opa/opung siapun dech plissssssssss

  129. Siapa sih eksekutor itu, bisa jadi “kita” juga adalah “sang eksekutor”

    Mari kita bikin sederhana.

    1. Terima semua masukan, sadari semua kesalahan, bagi yang salah, yang disini disebut oknum, yang tidak merasa sebagai oknum terimalah kenyataan ini, jangan anggap sebagai hukuman tapi anggap saja sebagai tambahan pembinaan mental dan rohani, berat memang tapi itu kenyataan yang ada di negeri ini, bukankah masyarakat kita memang terbiasa demikian, kalau negara kita disebut sebagai negara koruptor maka BANYAK yang akan mencak-mencak tidak mau disebut sebagai koruptor karena merasa tidak melakukannya, mungkin juga saya akan mencak-mencak meski saya belum tentu TIDAK PERNAH melakukan korupsi, jangan di kira yang KORUP itu cuma di lembaga pemerintahan, SAWASTA yang semau gue menentukan sesuatu berdasarkan kelompoknya itu juga bentuk lain dari perilaku korup, wong negara kita disebut negara koruptor saja negara nya tidak dibubarkan kok. Itu analogi nya)

    2. Perbaiki diri, (ajak semua termasuk almamater)

    3. Benahi dan buktikan bahwa mulai detik ini dan kedepan akan lebih baik

    4. Kita ikuti “Pak Johanis Kaloh” yang tengah “bekerja” disana, dukung beliau meng-implementasi-kan, aplikasi-aplikasi, menegakkan SOP, sharing lah dengan beliau, ber-sinergi-lah dengan beliau agar tercapai akselerasi tinggi agar proses “recovery” berjalan lebih cepat, agar kita semua bisa senang dan tenang dan tak ada lagi alasan untuk mengeluarkan kata-kata cacian dan makian yang tidak perlu, yang hanya menjadikan kita TUA tapi belum tentu dewasa.

    5. Hentikan kebiasaan hina menghina, orang yang ingin mengoreksi kalau memang dia benar-benar orang baik maka tidak akan muncul hinaan dan makian, kalau muncul hinaan dan makian ya sarua keneh/podo wae.

    6. Mari sama-sama (kita semua termasuk saya) untuk tidak “memaksakan” teori pembenaran.

    Intinya intropeksi, benahi, perbaiki, buktikan dan baktikan.

    Life is full defiance but life is beautiful, make it so easy

  130. huekhuek

    IPDN? apaan ya?

  131. kata siapa semua orang di sana bobbrok?
    kata siapa senior brengsek?

    kalau di pikir dari segi atasan bawahan,,,
    BUKANNYA SENIOR ITU MEMULAI KESENIORANNYA DARI JUNIOR JUGA……..
    berarti senior juga pernah jadi junior khan….
    brarti sebelum mereka melakukan hal-hal keseniorritasan, berarti mereka pernah mendapatkan perlakuan kejuniorritasan khan????
    buktinya junior yang naik pangkat jadi senior ini bisa bertahan sampai dia bisa melakukan hal yang pernah dia rasakan pada bawahannya…..

    coba pikir lagi,,,,
    hannya orang yang berpikir pendek saja yang menganggap anak IPDN itu seperti ngak ada abisnya….

    kalo kekurangnya di umbar terus kenapa kelebihannya enggak?????

    Kenapa ngak cari kelebihannya juga???????

    Tuhan pernah bilang khan,, jangan pernah liat orang yang negatifnya,,,,
    KAMU MESTI NGACA DULU APA KAMU TIDAK PERNAH BUAT SALAH JUGA????????

    KASIH CACIAN SAMA AKU KALAU KAMU ORANG YANG TIDAK PERNAH PUNYA SALAH DAN BERDOSA…

    mASALAH INU Benar apa enggak????
    kita perjelas….
    semua keorganisasian apapun bentuknya mempunyai norma masing-masing, kode etiknya…

    Apa pantas seseorang membongkar secara besar-besaran bahwa institusinya jelek??????
    membuat buku yang coba saja baca,, yang ada adalah cerita perjalanan hidupnya,,,,aneh!!!!

    orang yang suka mengumbar seperti itu mana bisa di terima di sebuah institusi kelembagaan,,,,
    coba saja sekarang cari kabar tentang dia!!!!!

    Taukah kalian,,,
    Dia melamar menjadi dosen di berbagai tempat,,,
    alhasil dia tidak diterima di manapun…
    Orang yang suka membongkar kejelekan lembaga sendiri seperti itu yang di banggakan oleh kalian……
    Siapa yang mau nerima dia?????
    kalian kah?????

    Jangan pernah berpikir negatifnya saja boZZZZZZ
    hidup tuh liat dari sisi positifnya juga…

  132. cinta indonesia

    Semua yang komentar disini sok tau, tapi bodoh banget… Pantesan aja Indonesia ga maju2 karena punya orang2 yang kaya gini… DASAR BODOH DAN SOK PINTAR KALIAN SEMUAAAA….




Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: